Wednesday, January 25, 2012

Tong Sampah Pemusnah Memori

Tahun 2030,

Dia berdiri di hadapan kilang yang tertera nama 'Pemusnah Memori'. Baju unifom kemas dilekatkan pada tubuh. Tag bernama 'Jamal' dan pass masuk diselitkan pada poket baju kemeja berwarna biru muda.
Dia melangkah masuk ke kilang tersebut. Kilang yang intinya segala putih belaka. Mesin pemusnah yang semi besar berada dalam ratusan unitnya. Dia berjalan terus ke tempat duduknya. Manusia lain sibuk melakukan tugas. Mesin separa besar yang bakal dikendalikan akan memusnahkan memori yang pelanggan mereka serahkan untuk dimusnahkan. 

Satu, Dua, Tiga dan masih lagi mengira.

Agak lama aku tak menulis disini,
Walau tiada siapa yang baca, aku tetap mahu menulis.
Lantak.

Aku agak buzy lately.
Sibuk menulis benda yang aku telah mulakan, cuba nak menghabiskannya kemain azab. Tapi minat itulah penawarnya, ye dak?

Dalam masa yang sama aku cuba melarikan diri dari terus addict pada internet. Sebab aku ada baca satu artikal di surat kabar, yang penagihan pada internet dapat memusnahkan otak. Dan ketagihannya sama seperti ketagih pada dadah. Dan ya, sudah tentu aku tak mahu musnahkan otak aku yang tak berapa pandai ni.

Lagipun, aku tak dapat menulis dengan membuka Twitter, dan Facebook. Aku tak sehebat mereka. Tak langsung. Tapi aku cuba jadi lebih hebat dari mereka. Masih mencuba, dan terus mencuba.

Doakan aku dapat selesaikan novel seram, dan cerita gengster ni. Selepas itu, baru aku dapat tumpukan pada penulisan lain.

Empat, Lima, Enam. Dan terus mengira.

Aku rasa jemari aku dah kematu nak
cukupkan 15 ribu words dan 50 ribu words.
*Curian Google*