Tuesday, December 13, 2011

Siapa yang aku tegur tadi? (SKRIP)


Suyati (V.O)
Cerita yang saya nak ceritakan ini, berlaku pada tahun 2004, sewaktu saya tinggal bersama keluarga rakan saya. Diikutkan cerita, ayah kepada rakan saya ini, ada membela. Tapi saya tak pasti sama ada saka atau apa… Pada mulanya…..


FADE IN
EXT. LUAR RUMAH FLAT – PETANG
Suyati dan Ryna mengangkat beg pakaian untuk dibawa masuk ke rumah.

Suyati
(malu)
Tak apa ke aku tumpang rumah kau ni? Apa pula kata keluarga kau nanti.

Ryna
Jangan risau lah, aku dah bagitahu keluarga aku, dan mereka tak kisah berapa lama pun kau nak stay.

Suyati rasa sangat segan dan Ryna mengangkat beg naik berjalan di tangga.

Ryna
Harap kau tak kisah la, sebab rumah aku dekat atas sekali…
(tersenyum)

Suyati membuat mimik muka penat. Sebaik sahaja tiba dirumah.

Suyati
Boleh tahan juga tangga rumah kau ni.
(tercunggap2)

Ryna
(Tersenyum)
Jemput lah masuk…

Ryna dan Suyati memasuk rumah..

Suyati
Mana family kau?
(membawa beg masuk dalam bilik)

Ryna
Kerja, adik aku sekolah, so, aku saja lah yang tinggal.. Kalau ada nampak atau dengar apa-apa, kau buat tak tahu aja tau, jangan tegur!

Suyati membuat muka takut.


Pencerita
Seram sejuk juga bila Ryna cakap macam tu, bila ditanya dia Cuma tersenyum, lagi la buat tengkuk akku meremang… Malam pertama, dan kedua memang tiada yang aneh. Semuanya seperti biasa. Tapii…. (bgmusic seram) bila malam ketiga…

EXT. DALAM BILIK. MALAM


Ryna
Su… su .. bangunn .. kami nak keluar kejap ni, kau nak follow tak?

Suyati
(sakit)
Taka pa la.. Aku sakit kepala la, demam..

Ryna
Baiklah, kau tidurlah, berehat ok.. Kami nak keluar kejap…

Suyati
Ok…

30 minit kemudian…

Suyati rasa nak buang air,  dia pun keluarlahh…. Tersentak bila dia buka pintu bilik ruangtamu gelap gelita. Suyati pun meraba mencari plag lampu, sebaik sahaja lampu terbuka.. Dia terkejut melihat Ryna termenung ditingkap..

Suyati
Ya allah!! Ryna! Terkejut aku! Apa yang kau buat dalam gelap-gelap ni!(pergi kearah ryna)
Kata kau keluar.. Terperanjat aku tau .. Lain kali kejutkanlah aku kalau kau tak jadi ikut family kau .. Apa laa..

Suyati terdiam, bila tengok Ryna tak ada tindak balas.

Suyati
(muka cuak)
Ryna?? Kau ok tak ni?? Ap yang kau pandang tengah2 malam ni???
Suyati melihat tingkap yang ditenung Ryna

Suyati
Tak ada pape pun… Em ..aku nk buang air dulu..

Suyati pun pergi ke bilik air.. Ryna memandang Suyati dengan biji matanya dan wajah yang sangat menakutkan. Dan terus ghaib. Bila suyati keluar .. Dia pelik sebab Ryna dah tak ada dekat situ..

Suyati
Ryna?? Mana kau? Jangan la main2 dengan aku …

Mencari semua ruang rumah dan bilik, tiba2, dia terkejut bila bunyi pntu hendak di buka ..  Merenung pintu tu dengan sebarang kemungkinan.

Zoom in, pemegang pintu dibuka.

Suyati memegang dadanya yang mengucap, bila tengok Ryna dan sekeluarganya di hadapan pintu..

Ryna
Su?? Kenapa kau terjegat kat situ??

Suyati terpaku dgn wajah yang takut…

Pencerita
Saya masih tertanya2, macam mana Ryna boleh keluar sedangkan ryna memang berada di depan mata saya.
Siapa yang saya tegur tadi??




 * Ini skrip story film untuk final project aku tahun lepas. Tapi tak shoot pun, jadi alang alang dah ada dalam folder aku, aku just upload saja di sini. Dan ya, aku tahu tak berapa menarik dan format skrip agak lari.
Well, at least I'm try..

Tolong bagi seperti apa yang aku mahu, ok. Sayang kamu!

Ruang tamu.
Aku sedang menonton cerita Hannah Montana kat Disney Channel.
Khusyuk.
Tapi iklan buat aku hilang tumpuan pada televisyen. Aku alihkan pandangan pada mak kucing aku yang sarat mengandung.

Aku tenung dalam ke arah mata anak kucingku yang berperut besar. Bagai buat peach. Sesekali dia melelapkan matanya. Mata berwarna hijau itu bagai menjeling ke arah aku. Aku pun tak pasti kenapa kucing ni macam tak puas hati pula pandang ke arah aku, ke dia sakit nak bersalin.  Jadi aku bangun dari sofa, pergi ke arahnya yang sedang terbaring di sofa panjang.

Kucing ni tak ada nama, sebab tu dia stay rumah ni lama,
kalau aku bagi nama, kompon dia hilang,
macam adik beradik dia yang lain, dulu.
Pelahan ku usap perutnya yang berbulu oren. Aku bisik ke telinganya.

"Aku nak anak kau nanti kaler bulu dia putih, tak pun kelabu, aku dah bosan asyik dapat cucu oren je, lepas tu mata dia aku nak sebelah biru sebelah hijau macam mata kau. Boleh tak??"

Sunyi.

Kucing tu langsung tak bagi sebarang reaksi. Angin aku mula naik.


"Kau dengar tak ni! Aku nak anak kau nanti mata dia sebelah lain, sebelah lain! Bulu lebat macam kau!! Tanak kaler oren, ok!!" Jerit ku kuat. Telinga kucing tu ke belakang, pelik agaknya.

Abang aku yang baru masuk rumah yang entah sejak bila berdiri di belakangku. Kemudian dia pula jerit ke arah aku.

"Kau minta macam-macam lah kat kucing tu, nanti lelaki kau minta macam-macam kat kau baru tau, dia minta anak kembar, comel, tembam. Baru kau rasa apa tu kucing tu rasa."

Aku terdiam. Ruang tamu jadi sunyi.

Aku pandang ke arah abangku dengan pandangan menjengkelkan.

Tanpa sepatah kata, aku duduk di sofa pendek, menonton Hannah Montana yang telah bermula.

Burger daging satu, bang! (Untuk 18 tahun ke atas sahaja)

Bila cakap pasal burger saja, mesti kau orang lapar kan. Meh aku kenalkan kat kau orang satu tempat yang tip top ni. Burger dia sedap bukan kepalang. Tebal pula dagingnya. Rugi kalau kau tak cuba. Rasa daging dia ala-ala manis tu, perghh!! Memang patut cuba. Menurut info yang aku dapat ni, daging burger tu dia buat sendiri, tapi yang peliknya, bila setiap kali ada orang yang bertanya bagaimana daging itu diproses.... Orang itu pasti hilang..

******

"Abang, burger daging satu."
"Ok, dik."
"Err, abang.."
"Ya?"
Nak cuba tak? Hik hik hik
"Daging ni abang proses sendiri ke?"
"A'ah, kenapa?"
"Ramai orang kata sedap, itu yang saya nak cuba."
"Kau nak tengok aku proses ke?"
"Boleh ke??"
"Apa yang tak bolehnya, tunggu aku tutup kedai nanti, aku tunjuk kat kau."
"Pukul berapa abang tutup?"
"Pukul 12 kejap lagi."
"Orite, bang!"

Setelah burger tu siap, aku makan dengan rakus, bagai setahun tak makan. Dagingnya manis gila. Pandai abang ni buat daging ni.

12.00pm.

"Jom, aku tunjukkan tempat tu."
"Orite bang.."

Setibanya di rumah usang itu,
Kepala aku di hentak kuat. Penglihatan aku menjadi gelap......

Terang... Gelap ... Berdenyut-denyut kepala ni..
Adoii ...

"Kau nak tahu macam mana aku proses daging burger tu kan??"

Aku tersentak, badanku terbaring dan diikat dikatil bagai di hospital orang gila.

"Apa ni bang!!"

"Laaa... Kata kau nak tahu macam mana kan, aku nak tunjukkanlah ni..."

"Abang, tolong bang, lepaskan saya.."

"Rugilah kalau aku lepaskan kau, lagipun daging aku dah nak habis, laku pula daging burger aku sekarang ni. Aku perlukan pembekal baru supaya daging aku sentiasa segar. Kebetulan kau dah datang sini, kau boleh tolong aku kan. Kau pun gemok, banyak sikit daging aku nanti" Tawa laki itu bergema. Dia mengambil kapak yang berlumuran darah itu.

"Daging perempuan biasanya manis-manis, sebab tu aku lebih suka guna daging perempuan.."

"Arrghh!!! Toollooonnggg!!!!" Aku menjerit sekuat hati.

"Ya, jeritlah .. Jeritan kau tu bagai musik yang sungguh indah.. Tempat yang tersembunyi ni, tak ada siapa yang akan dengar.. Jeritlah, sayang..." Tawa lelaki itu makin mengerikan.

Dia meraba kakiku, dan terus kepehaku. Aku cuba mengelat seboleh mungkin, Tapi ikatan yang mengikat tubuhku ini begitu ketat. Dia mencium tanganku, dari bawah ke atas.

"Harum.. Aku dapat rasakan daging kau ni begitu manis..."

"Takk.. Tolong lepaskan saya!!" Aku mengigil melihat kapak di tangannya mula diangkat pelahan-lahan.. Tak semena-mena air mataku mengalir.

"Baiklah, proses yang pertama, bogelkan."

"Tak.. Takk. Jangan bang. Tolong bang."

Tanpa memperdulikan rayuku, dia mengambil gunting besar dan mengunting baju yang melekat di badanku, sependar dan coli aku digunting dan ditanggalkan. Air mataku tidak lagi dapat ditahan dalam tangkungan. Pehaku yang besar dirabanya dari bawah hingga keatas.

"Kau jangan risaulah. Aku tak suka rogol-rogol ni. Aku cuma mahukan daging kau saja."

Pisau tajam yang diambilnya dibawa kebahagian pehaku.

"Proses kedua. Pengasingan."

Pisau yang besar dan berkilau itu ditetak hingga ke tulang pehaku. Mengalir laju darahku seraya air mataku. Jeritan menahan sakitku telah sebati pada telinga si abang burger. Tidak langsung menganggu kerjanya. Dengan cermat, dia menghiris daging pehaku. Putihan tulangku kelihatan bersama air yang berwarna merah. Setelah dagingku diasingkan, dia meletakkan di satu dulang besi yang besar dengan pelahan.

"Dan proses kedua akan terus dijalankan sehingga habis daging satu badan kau, dan kemudian aku akan prosesnya seperti daging biasa. Mudah kan? Apa yang kau nak tahu lagi?"

"Lepaskan aku.." kataku lemah.

"Memandangkan kau dah tahu. Tak payahlah aku nak membebel sepanjang kerja aku." Kapak yang berada disebelah mejanya dicapai. Fikiranku tidak lagi dapat menganggak apa yang dia akan lakukan sebentar lagi dengan kesakitan yang teramat sangat pada pehaku yang tidak berdaging.

"Daging untuk aku jadikan burger, manakala tulang, aku akan buatkan sup. Sedap. Aku patut bagi kau cuba sebelum kau datang sini, tapi sayang, sup tulang sudah lama habis. Ke kau nak rasa sup kau sendiri? Hek hek hek."

"Arrrghhhhh!!!!" Kapaknya tepat menetak kakiku. Kudung. Kemudian sebelah kanan pula. Pandangan aku semakin gelap. Aku kehilangan banyak darah.

"Weh, bangun, bangun. Jangan lah mati lagi, aku masih tak puas lagi ni dengar jeritan kau."

Tanpa berlengah, dia menaikkan kapaknya setinggi mungkin, dan titik tetaknya tepat pada bahagian leherku.

"Terima kasih kerana sudi datang, gemuk."

Caaakkss~~

Kepala dan badan terpisah dua.

********

"Abang, burger ayam satu."

"Ayam tak ada. Daging saja."

"Burger daging satu, bang."