Sunday, May 31, 2015

Take it serious, lets get marry!


Ok, ini review kursus pra perkahwinan yang aku hadiri dua hari ni; 30hb & 31hb Mei 2015
Hai. Maaf kalau apa aku coret coret ni menyenggong perasaan kebanyakan mahupun indiviual.
Aku tak rasa kursus kahwin ni membosankan seperti kebanyakan kata. Aku suka majlis ilmu macam ni. Dia ajar kita macam macam termasuk penggunaan kondom (kahkahkah).

Dan kenapa pic yang ni aku ambik bukan buku buku klise orang snap masa kursus? Sebab ini adalah salah satu KETAKUTAN aku masa sebelum decide nak take it serious lets marry. 

Aku masih tak faham, semua keterangan yang diberi adalah solusi penyelesaian. Apa yang perlu apa yang tidak kenapa perempuan LEMBAB kenapa lelaki TAK MENYABAR. Itu adalah fitrah yang manusia dah melupainya dan tugas mereka adalah mengingati kita semula. Tapi biasanya itu yang menjadi punca punca penceraian. Betul. Tiada jodoh. Tapi bukan kah Allah dah kata, usaha utk dapatkn apa kamu mau. USAHA dapatkan hati suami balik, hati isteri balik. Kenapa kau bercinta dengan dia. Terdesak nak kahwin buat loan bagai. Duit habis masa membazir dan ianya berakhir perceraian. Betul. Boleh bercerai, Allah bagi tapi itu yang dibenci sebenci bencinya walaupun dibenarkan (halal).

Dan ustaz ada kata; sebelum mendirikan rumahtangga bertunang dulu, 50% perangai sebenar akan keluar dalam producer ni. Aku alaminya sendiri dan betul. Tepat. Maka aku faham kenapa ramai bercerai tunang ni. Tak nafikan takut tu memang ada, tapi sayang itu masih kuat.
Dan duit. Kebanyakkan perceraian terjadi sebab duit. Duit banyak sungguh menyebabkan kita berbelah. Duit duit duit. Hilang kasih hilang sayang. Tak dinafikan, aku rasainya memang betul. Seksa, tapi kalau kehilangan dia lagi menyeksa (jiwang la pulak. Kahkah)

Apa pun, huraian macam mana aku lakukan ini. Segalanya berbalik pada Allah. Kenapa duit kita tak cukup, kenapa kurang keserasian rumahtangga. Kenapa bergaduh bertengkar. Segalanya. Semuanya sebab kita tak jaga hubungan dengan Allah. Semuanya berbalik pada Allah. Kalau ada masalah rumahtangga mengadu pada Allah, kalau nak luahkan perasaan pada jasad, jumpa ustaz ustazah bertauliah di pejabat agama. JANGAN MENGADU PADA IBUBAPA KAWAN KAWAN DAN FACEBOOK!! Kita adalah pakaian pada suami dan suami adalah pakaian kepada kita. JAGA AIB MASING MASING. Sebab walaupun pada kawan baik kau sekalipun kau bercerita perihal suami kau, kau sedang membuka aibnya.

Aku sokong tentang kahwin menutup aib kita. Sebab cuba kau fikir lelaki perempuan berdua duan. Apa kau rasa? Aib kan? Cuba kalau dah kahwin. Tak kan? Sebab dah halal? Nampak tak ke-halal-an itu menutup aib?

Aku suka ayat akhir dalam topic komunikasi suami isteri; tugas seorang isteri adalah mengoda dan menrangsang suami. Kahkahkah.

Malangnya, kursus aku pergi ni sekali dengan rombongan cikkiyah bebudak hingusan yang ditaja kolej mereka yang sedetik pun tak terfikir mengenai perkahwinan.
Aku sarankan pada yang belum sedia nak kahwin tolong jangan mengedik pergi kursus kahwin. Sebab kehadiran korang ni menganggu focus kami yang memang nak kahwin ni dengan soalan soalan super duper bodoh nak mampus!!

Semoga pihak Jais atau jabatan jabatan agama atau agensi agensi, lakukan kursus kahwin ni ada expired date 6bulan sebelum kahwin atau setahun sebelum kahwin bagi mengelakan budak budak tak cukup umur ni mempelajari cara cara memakai kondom. 

Sekian, terima kasih.