Saturday, October 17, 2015

Al-Fatihah; Allah menyayangimu

Hari ini (semalam).

Aku terima berita tentang kematian seorang rakan sekolah. Walaupun tak rapat, atau tak pernah berborak mesra, tapi bila lihat gambarnya; buat aku sebak. 'Budak satu sekolah dengan aku. Aku kenal dia. '

Pada usia kami ni, terasa begitu awal. Tapi, iyalah. Ajal maut semua tlah tertulis. Sekurang kurangnya, manusia yang pergi disebabkan penyakit yang dihadapi itu; bertuah. Kerna sakit itu pengampus dosa. Dan mereka bersedia dengan ajal yang mendatang. Tapi, kita ni yang masih sihat bernyawa, cergas kemana saja. Entah kapan. Entah la gimana kematian kita nanti.

Yang bikin aku bertambah sebak. Aku baru dapat tahu tentang kematian seseorang rakan ni yang baru sahaja 'pulang', walaupun tak rapat tapi pernah la bertegur sapa di FB, Kira kenal la juga. Hm. Aku punya excited wish birthday dia sebab sama dengan aku, bila aku usha FB dia, semua ucapkan takziah dan alfatihah. Terkilan aku. Bodoh kan, tak tahu langsung bila pemergian dia, cuma beberapa hari sahaja sebelum tarikh kelahiran kami. Sudah sebulan lebih baru aku tahu.

Al-fatihah buat kedua sahabat aku ini. Al- Fatihah buat Sakinah, Al-Fatihah buat Bob (Gundah Gulana). Dan mereka mereka yang telah terdahulu meninggalkan kita. Moga tergolong dalam golongan yang beriman, dan aman hendaknya. Allah lebih mencintai kalian.

Sementara kita yang masih bernyawa. Teruskanlah beramal. 

Kerna entah bila, tuhan akan menyuruh kita berhenti bermain, dan tiba masa untuk kita pulang.

Monday, June 8, 2015

Pertunangan bukan medan bergembira !

Pergaduhan dalam pertunangan itu bukan jaminan tidak akan bergaduh dalam alam perkahwinan.

Tapi, ianya adalah pratikal. 

Dimana kita akan belajar, bagaimana hendak mengawal emosi. Apa yang perlu kau buat bila dia tempe, apa perlu kau lakukan bila dia datang bulan. Haruslah ambil tahu segala ini, supaya fasa yang akan datang, sekurang kurangnya kau sudah sedia maklum. Sebab itu ada sesetengah ustaz (mungkin semua waallahualam) mengalakan pertunangan (tapi haruslah senyap senyap bak kata ustaz), sebab dalam sesi perkenalan itu, kita mengenai pasangan masing masing, which is sifat sebenar dia. Bukan nak kata yang dalam alam percintaan tak mengenali sifat dan perangai, cuma bila kau berada dalam alam pertunangan itu; adalah lain sama sekali; lain!

Kalau kau nak tunang, sebab mahukan status, kau akan menderita. Percayalah. Sebab dalam fasa pertunangan ini lah kita kena pandai kawal segala galanya; baik dari emosi, kewangan, dan menjaga perasaan keluarga kedua dua belah pihak.

Lagi satu, sebab apa banyak dugaan dalam pertunagan ini, sebab syaitan bengang, korang kan nak bina masjid. Sebab itulah mereka mereka cuba hancurkan. Dan tak dinafikan banyak putus di tepi jalan (jangan tengah jalan ya, nanti mati kena langgar). Tapi itu bukan perkara memalukan, dan putus tunang tidak lah menjatuhkan maruah mana mana belah pihak, nama pun sesi perkenalan, ye dak? Kalau dah kun fayakun, tidak serasi, macam mana nak bina keluarga bahagia?

Apa pun, segalanya pun bergantung pada takdir dan ketentuan Allah. Dah kun fayakun, kau nak buat apa pun tak boleh.

Tapi, kalau sebesar mana pun pergaduhan itu, sejauh mana kau rasa kelak. Ingat kembali, sebab apa kau ingin mengahwini dia. 

Hidup ini sendiri pun sudah dugaan. Apatah lagi mahu berkongsi hidup dengan manusia yang bukan kau kenal sejak lahir. Orang asing yang bikin kau jatuh hati dan mencintainya; sanggup sehidup semati.

Cuma satu, yang aku mampu ingatkan kau agar kau tak terasa kehilangan bila sesuatu buruk terjadi; yang hidup kita ini pinjaman cuma. Suami kau, tunang kau, anak anak kau, ibu bapa kau, malah jasad kau. Sekelip mata Allah nak ambil. Dia ambil. Tapi dia beri kau peluang; untuk apa? Untuk kecapi janji sebelum ruh kau ditiup dalam rahim mak kau; bertakwa padaNya. Tahu, aku bukan alim mana, tapi aku cuba. Sampai bila kita nak hidup hanyut macam ni kan? Ingkar arahan Dia... 

Tiba masanya, kita kena berubah sendiri.

Hanya untuk kehidupan Akhirat.

Monday, June 1, 2015

Juni Juli

Hi, juni.

Jangan cepat cepat ketemu Juli ya.
Biar aku hayati kau sepenuhnya.
Jangan jadi cilaka ya.
Jika tidak, aku bisa tidur selamanya.

Hi, juni.
Jangan cepat cepat ketemu Juli.
Nanti aku binasa.

Sunday, May 31, 2015

Take it serious, lets get marry!


Ok, ini review kursus pra perkahwinan yang aku hadiri dua hari ni; 30hb & 31hb Mei 2015
Hai. Maaf kalau apa aku coret coret ni menyenggong perasaan kebanyakan mahupun indiviual.
Aku tak rasa kursus kahwin ni membosankan seperti kebanyakan kata. Aku suka majlis ilmu macam ni. Dia ajar kita macam macam termasuk penggunaan kondom (kahkahkah).

Dan kenapa pic yang ni aku ambik bukan buku buku klise orang snap masa kursus? Sebab ini adalah salah satu KETAKUTAN aku masa sebelum decide nak take it serious lets marry. 

Aku masih tak faham, semua keterangan yang diberi adalah solusi penyelesaian. Apa yang perlu apa yang tidak kenapa perempuan LEMBAB kenapa lelaki TAK MENYABAR. Itu adalah fitrah yang manusia dah melupainya dan tugas mereka adalah mengingati kita semula. Tapi biasanya itu yang menjadi punca punca penceraian. Betul. Tiada jodoh. Tapi bukan kah Allah dah kata, usaha utk dapatkn apa kamu mau. USAHA dapatkan hati suami balik, hati isteri balik. Kenapa kau bercinta dengan dia. Terdesak nak kahwin buat loan bagai. Duit habis masa membazir dan ianya berakhir perceraian. Betul. Boleh bercerai, Allah bagi tapi itu yang dibenci sebenci bencinya walaupun dibenarkan (halal).

Dan ustaz ada kata; sebelum mendirikan rumahtangga bertunang dulu, 50% perangai sebenar akan keluar dalam producer ni. Aku alaminya sendiri dan betul. Tepat. Maka aku faham kenapa ramai bercerai tunang ni. Tak nafikan takut tu memang ada, tapi sayang itu masih kuat.
Dan duit. Kebanyakkan perceraian terjadi sebab duit. Duit banyak sungguh menyebabkan kita berbelah. Duit duit duit. Hilang kasih hilang sayang. Tak dinafikan, aku rasainya memang betul. Seksa, tapi kalau kehilangan dia lagi menyeksa (jiwang la pulak. Kahkah)

Apa pun, huraian macam mana aku lakukan ini. Segalanya berbalik pada Allah. Kenapa duit kita tak cukup, kenapa kurang keserasian rumahtangga. Kenapa bergaduh bertengkar. Segalanya. Semuanya sebab kita tak jaga hubungan dengan Allah. Semuanya berbalik pada Allah. Kalau ada masalah rumahtangga mengadu pada Allah, kalau nak luahkan perasaan pada jasad, jumpa ustaz ustazah bertauliah di pejabat agama. JANGAN MENGADU PADA IBUBAPA KAWAN KAWAN DAN FACEBOOK!! Kita adalah pakaian pada suami dan suami adalah pakaian kepada kita. JAGA AIB MASING MASING. Sebab walaupun pada kawan baik kau sekalipun kau bercerita perihal suami kau, kau sedang membuka aibnya.

Aku sokong tentang kahwin menutup aib kita. Sebab cuba kau fikir lelaki perempuan berdua duan. Apa kau rasa? Aib kan? Cuba kalau dah kahwin. Tak kan? Sebab dah halal? Nampak tak ke-halal-an itu menutup aib?

Aku suka ayat akhir dalam topic komunikasi suami isteri; tugas seorang isteri adalah mengoda dan menrangsang suami. Kahkahkah.

Malangnya, kursus aku pergi ni sekali dengan rombongan cikkiyah bebudak hingusan yang ditaja kolej mereka yang sedetik pun tak terfikir mengenai perkahwinan.
Aku sarankan pada yang belum sedia nak kahwin tolong jangan mengedik pergi kursus kahwin. Sebab kehadiran korang ni menganggu focus kami yang memang nak kahwin ni dengan soalan soalan super duper bodoh nak mampus!!

Semoga pihak Jais atau jabatan jabatan agama atau agensi agensi, lakukan kursus kahwin ni ada expired date 6bulan sebelum kahwin atau setahun sebelum kahwin bagi mengelakan budak budak tak cukup umur ni mempelajari cara cara memakai kondom. 

Sekian, terima kasih. 

Saturday, May 30, 2015

Stress

I lost a lot interest of everything, unstable mood and hormone. A stage being stress; as said of motivator at kursus pra perkahwinan today.

And one of the stress made when people keep talking about your figure but then you dont even care anymore. I dont care how fat i am. I just to eat. Cause im stress.

And one of the stress made cause money. Yes. Yes. Money had a lot sperate us. A lot. Few month to weds and non money even i saved to help future life. Well well. Now i know what the dugaan it is in engagement. Its getting high, its getting hard otw to adult. I didnt have job. I dont have money. I quit my job cause i hate the people around and i dont know how to handle even more 1years and half experience doing that damn job. I dont know how to deal with people. And that make me a bad worker, before boss talking bad more and more about me, so i decided to quit even i dont have apply to anywhere. Silly me but i safe my heart being broke cause i dont know how to explore madness. Pendam itu kepakaran aku.

Life getting fakap. Suicide had alot in mind. But ruh had alot missed truth village.

Whoever who read this. Love yourself. Youre amazing. Youre the champion from 22juta of sperm. Lol. Pls dont kill yourself for stupid thing.

Pls, linda. Dont kill yourself just because Allah love you; that why He's give dugaan.

Allah always with us. Always. :'(

Thursday, May 28, 2015

Malam yang indah - Laura Caldwell #reviewlindazizan

 
Dah lama beli tapi baru aku habis baca tak sampai seminggu. Aku memilih buku ni sebab penulisnya; si Laura ni (buku sebelum ini; #akuinginbebas )   . Aku suka betul penulisan beliau (yang telah ditranslatekan menjadi bahasa melayu which is memudahkan aku faham dari english) sebab dia bawa aku ke kehidupan barat! Lol. Aku tak tahu nak kata kan macam mana, tapi aku percaya ulat ulat buku pasti ada rasa tersendiri setiap kali menelaah aksara buku tebal.
 
Bukan sahaja si Alexa; tapi aku juga cemburu dengan kehidupan si Billy ni. Iyalah, berkerjaya berpotensi dinaikan pangkat. Berkeluarga dilimpah dengan kemewahan. Tapi, percayalah. Apa yang terpapar pada luaran wanita hebat ni. Tak adalah semua yang indah; ayahnya telah meninggalkan dia seusia tujuh tahun dan dua orang kakak juga ibu. Suaminya menjauhkan diri selama dua tahun. Dan dia berharap yang rakan sekerjanya si Ev itu membalas cintanya. Dan ibunya mengalami kemurungan setelah kematian bapa tirinya, Jan.

Maka, punca punca begini lah dia mendapatkan khidmat dari Blinda (Blinda tahu, bukan be-linda) si ahli terapi. Dan dia memberinya satu katak jed; ianya akan membawa tuah, katanya.

Dalam satu malam itu dia mendapat segalanya. Suaminya kembali menjadi romantik, ibu punya kehidupan sendiri, malah si Ev mula mengoda! Dan tak semena dia dinaikan pangkat. Semuanya gara gara si katak ajaib. Percayalah, dari kehidupan yang diimpikan itu bukan lah yang dijangka. Dia mula tak selesa dengan suaminya yang begitu optimis, si Ev pengoda, dan makin lama dia makin kehilangan ibunya yang sibuk dengan kehidupan sendiri. Dia mula rindukan kehidupan lama. Jadi dia buang katak tu tapi ianya kembali. Cuba la apa pun, tetap kembali. Sebuah lagenda mendapati, katak itu membawa malang kerana ada yang membunuh diri (apa yang dia dapat tahu bila ada satu lagi katal serupa di muzium). Jadi, dia berusaha mendapat kehidupan baru setelah mendapat khidmat nasihat dari kilent dia; dengan memulakan kehidupan baru!
 
Dia melucutkan jawatan Naib Presidentnya sendiri dan menjawat jawatan lama Alexa (yang dipecat sendiri olehnya. Perkara itu yang bikin dia susah hati dan bersalah pada Alexa sekaligus menjadikan mereka rapat). Billy cuba berbincang dengan Chris kenapa mereka mula regang tapi Chris seperti diguna guna. Jadi dia terpaksa membuka mulut yang dia dan si Ev nyaris bercumbu (NYARIS ! Dia masih cintakan suaminya tahu. Terlalu cinta!). Billy dihalau rumah dan kerumah ibunya. Itu sahaja pilihan yang tepat. Dalam masa itu, tak sampai 24j, dia nekad mencari bapanya yang dah hilang hampir 20 tahun. Setelah mendapat maklumat mengenai ayah di laman sesawang. Dia pun terus kesana dan mendapatkan jawapan kenapa dia ditinggalkan.
 
Dalam sepanjang mendapatkan kehidupan lamanya, dia telah mempelajari banyak perkara. Yang mana aku dapat sekali lah. Sebenarnya, bukan apa yang kita nak itu apalah yang kita mahukan sebenarnya; tapi usaha itu. Gila kau. Dalam satu malam kau dapat apa kau nak. Jika kau seorang pemalas dan tak ada misi visi kehidupan maka memang sesuai tapi Billy tak. Dia seorang wanita yang hebat; suka berusaha.
.
Apa yang aku nak review disini bukan lah mengenai katak jed tu semata. Tapi mengenai kehidupan. Apa yang kita ada sekarang ini. Jangan disia siakan. Walaupun banyak benda kita nak capai, mulakan dengan hanya satu langkah. Barulah destinasi itu bermakna.
 
Buku ini mengenai kehidupan; sesuai bagi siapa yang begitu mahu impiannya dicapai hanya dengan satu malam. Maka, kau akan dapat pengajarannya.
 
Baiklah. Itu sahaja. Moga mendapat malam yang indah.
 
"Mencapai destinasi itu tidak penting. Apa yang penting adalah perjalanan dan usaha menuju destinasi tersebut."
 
Note: siapa tahu buku Laura Caldwell dalam siri bahasa melayu lagi. Mohon bagitahu aku! Atau buku buku terjemahan lain. Terima kasih. :)

Sunday, May 24, 2015

bantu aku kalau anggap aku kawan

TOLONG 
DELETE 
GAMBAR 
TAK MENUTUP 
AURAT AKU

baik dari rambut, lengan dan kaki

I made mistake. OF COURSE.

But people does changed.

pls respect me.

if youre girl. keep it in save place.

kalau rasa sayang nak delete kenangan kita tu;

ayuh jumpa, kita bina kenangan baru!

Selfie sampai lebam ! :D

kau bukan tuhan

Hai, apa khabar?

"Kau tahu tak, dia tu suka sangat dekat kucing, kalau I lah, I tak suka ok, kotor banyak hama kutu, ew""Cuba kau jadi macam dia, pandai bergaya makeup. Jangan jadi malas selekeh macam ni""Kau tak ada otak eh? Tak kan benda senang ni tak boleh buat, kalau aku lah sekejap je dah setel projek ni"

For the rest 25 years almost. I meet ber-dozen billion of people. Sure you do, too. 

Apa topik aku entri kali ni. Perihal banding membanding bandingkan. Hah, nampak betapa aku nak jelaskan dekat sini.

Tahu, betul. Lagi ramai kita jumpa orang lagi banyak pe'el kita akan jumpa. Beraneka warna corak pattern so whatever lah. 

Hope, pada yang punya sejenis penyakit begini, aku tak minta kau henti sikap banding membandingkan ni, cuma take time and think of it. Just think. 

Untuk apa Tuhan tu menciptakan manusia sekeliling kau manusia yang begini begini perangai sifat sikap mereka. Untuk Tuhan nak uji kau. Sama ada kau boleh kawal diri atau apa sahajalah. Aku bukan Tuhan, maka aku tak tahu ujian persis apa yang Dia nak bagi dekat kau ketemu manusia yang bagi kau; tak berguna.

Lagi satu, dah ternyata lagi hakiki Tuhan tu Maha Bijaksana, tak kan dia nak samakan semua perangai macam perangai kau yang OF COURSE . bagus sangat laah kononnya tu. 

Just let think of it. Not your 25H. Just minute. Allah tak bebankan hamba Dia dengan benda yang dia tak mampu. Tapi, percaya lah, sifat menbanding bandingkan kau tu, does hurt ber-dozen billion of people around you.

Didnt ask to stop, just THINK. 

Tuesday, March 31, 2015

humanoid

Dia akan pulang ke tanah air dan akan berkahwin dengan meriah. Mempunyai cahaya mata yang ramai atau mungkin sepasang anak laki laki dan perempuan, kalau dapat kembar. Itu merupakan anugerah yang tak ternilai. Dia menyiapkan diri untuk mengambil si tunang di lapangan terbang. Rambut diikat sedikit bergaya, sekuntum bunga kegemaran terselit di belakang sanggulannya. Merah warnanya. Pasti bunga itu akan dipuji, kerana itu merupakan salah satu dari kesukaan si kekasih hati.

Di kota metropolitan Java Kit, kediaman yang penuh moden, dan ya. Motor yang menggunakan cahaya solar juga berlambak di sana sini, begitu juga dengan papan lucur yang terampung gitu. Pada milenium ke-3, abad yang ke 30, dan dekad ke 2990-an ini, haruslah segalanya moden sebegini. Alangkah indah bila segala yang berada di internet pada zaman dahulu, kini boleh dibawa ke realiti, dan segala pembelian secara online, juga boleh tiba tak sampai 10 minit.

Dia bergegas menaiki kereta berkuasa solar sebaik sahaja meletakkan jaket makmal berwarna putih ditempat gantung bersebelahan pintu.  Satu kotak sederhana besar dirangkul sebelum hentakkan pintu berbunyi. Dia mengeluarkan kunci kereta dipoket seluar pendeknya berwarna coklat. Pintu kereta ditarik dari atas, setelah meloloskan diri, pintu itu dilekat pada dinding kereta. Lalu, vroom. Dia memecut.

Dia tiba di lapangan terbang sejam awal. Menunggu si cinta yang tiba dengan hadiah yang telah bertahun dia buat sepanjang encik jodoh berada di luar negara melanjutkan pelajaran. Kini, dia akan pulang bersama ijazah yang tertinggi. Jika diikutkan, dia juga mahu menyambung pengajian yang sama, tapi memandangkan mereka akan berkahwin, encik jodoh meminta dia menjadi suri rumah sepenuh masa, lalu dia mengalah.

Dia duduk betul betul di hadapan televisyen, sementara kotak berbungkus dan bereban di atas dia letak ditepi, dia membuka zip beg tangan, buku novel bersaiz mini dikeluarkan. Telinga mendengar omongan televisyen, manakala mata dan minda menelaah aksara.

"JavaKit Hot True News, berita terkini. Sebuah kapal terbang terhempas di persekitan JavaHill berdekatan bandar utama JavaKit. Dipercayai pemandu kapal terbang dari Negara Isagis itu tidak dapat mengawal kapal akibat daripada angin kuat yang melanda di persimpang masuk ke Negara JavaKit. Pasukan penyelamat sedang berusaha untuk menyelamatkan mangsa mangsa yang terselamat. Berita seterusnya....."

Mata dia terbuntang, hampir terkeluar. Tiada reaksi badan, cuma mata yang tak berkelip, otak yang seakan putih. Nadi nadi terhenti untuk beberapa saat. Air jernih mula terkeluar. Sebak.

Dia seakan mayat hidup. Segala persoalan bermain, persandingan lagi sebulan. Tiada lagi senyuman sepanjang dari kemalangan itu, sepanjang pengkebumian juga tiada sepatah yang keluar.

Dia tak boleh hidup tanpa lelaki itu, dia tak boleh hidup keseorang sebegini. Tanpa berfikir panjang dia ke tanah berkuburan, sambil membawa cangkul dan lampu suluh, dia melangkah bersungguh sungguh.

Tanah kubur dikorek sedalamnya, hingga keranda berkilat dibuka. Dia memandang sayu mendiang tunangnya. Tanpa berfikir panjang dia sedaya upaya dibawa pulang.

Dia letakkan mayat yang masih bersih berbaju kot di atas meja besi berkilat. Dia mahu hidup bersama lelaki itu selamanya. Dia terpandang satu objek empat segi di sudut makmalnya; sayu... Hadiah untuk tunangnya. Balutan dibuka. Seekor anjing bersifat robotic diambil, lalu butang dibawahnya dipicit. "Actived." Serunya. Sedaya mengawal perasaan.

Anjing tersebut melompat dari tangannya, terlompat lompat, ekornya bergoyang goyang. Mengikut arahan. "Turn around." Si anjing menurut, dikejarnya ekor sendiri.

Dikolernya terukir "Mahalin". Bererti cinta. Anjing ciptaannya yang boleh berinteraksi seperti anjing biasa dengan gelombang suara setelah mengaktifkannya. Dia akan setia pada sesiapa yang menyebut kata pembuka tersebut. Dia biarkan anjing dia bermain sendirian.

Baju kot dan kemejanya digunting, diambil peralatan pemedahan dan bersedia untuk percaturan. Apa yang dia ingin lakukan ialah membuang jantung lelaki itu, dan digantikan dengan jantung robotic yang sama seperti jantung anjingnya, cuma yang bezanya, jantung robotic manusia lebih canggih, malah boleh membuat sistem badan berjalan seperti manusia hidup. Projek mengubah mayat menjadi humanoid, telah lama dimulakan penyelidikan dan kajiannya secara terperinci dan persendirian, malah tunangnya sendiri telah memberi serba sedikit tunjuk ajar bagi mencanggihkan lagi ideanya. Walaupun satu satunya jantung manusia di dalam almari kaca besar itu masih belum sempurna, dia tetap mahu membuat semuanya seperti sedia kala. Nekad.

Wayar terakhir dicantum dengan urat jantungnya, dada yang berlubang kini berintikan jantung elektronik. Walaupun besi, ianya tahan karat, dan mampu bertahan lama, lebih dari kehidupan normal seorang manusia. Saintis hebat seperti dia, sudah pasti boleh melakukan apa sahaja.

Dia menarik nafas panjang setelah jahitan terakhir digunting talinya, dan untuk mengidupkannya, cuma dengan satu butang yang terletak dibelakang lehernya, wayar wayar semuanya telah tersambung, malah ingatannya juga pasti akan seperti dahulu, akan ingat segalanya, rasa kulitnya. Dia begitu percaya, tunangnya itu akan hidup seperti manusia biasa, cuma jantungnya saja yang berlainan.

Kulit belakang lehernya sengaja dikoyakkan, dan ditebuk. Butang pengaktifan sengaja di simpan dalam kulit agar tiada siapa perasan, lagi lagi dengan tunangnya yang berambut pendek dan kemas. Butang ditekan, dan jahitan dicantum. "Actived."

Mata tunangnya terbuka. Kosong. Tiada reaksi.

"Tom..." Pelahan suaranya memanggil, takut takut kalau operasinya kali ini tak berjaya. Lelaki tersebut memandangnya, dalam keadaan terduduk itu, dia memandang seorang gadis yang berdiri sedikit mengigil ketakutan dan berlumuran darah. Matanya mula deras berair. "Marselin..?"

Dia memeluk tunangnya dengan erat.. "Selamat kembali, dan jangan tinggalkan aku lagi.."

Sunday, March 22, 2015

senyum termampu

Cemburu berbaur rindu
terikat satu tali berunsur besi
di kaki ditambah bebanan
diherit herit
tatap sepi; termampu
mulut dikunci; bisu
senyum dibalik besi
senyum termampu; masih jua tak terlihat.

senyum masih senyum
bukan sengsara tapi tahu kamu sedang bahagia juga.

Thursday, January 29, 2015

Penunggu mewah

"Bagaimana? Berminat?"
Aku mengelamun tengok rumah idaman aku ni. Tak beri tumpuan pun pada detail detail condo tersebut. Dalam keasyikan, sejenak aku fikirkan baki bank yang akan tinggal bila condo kecil di balik kaca ni jadi milik aku.
"Ianya fully furnished " sambungnya
Aku tak ambil kira sangat dengan keluasan semua jadah tu. Yang penting rumah ni jadi milik aku. Tapi, bila dia dah kata rumah itu lengkap segala, aku pun; "Ok. Saya berminat"

Dua tahun aku tunggu.
Dua tahun. Dengan gaji empat tahun aku simpan, semata nak dapatkan rumah ni. Akhirnya. Akhirnya.. Keluhan puas aku hela dikit. Aku pandang dari bawah. Rumah yang baru siap dibina dan dalam beberapa hari lagi dibuka dan diduduki. Segaja aku pandu sendiri kemari, tak menyempat. Sebuah condominium baru dibina dipertengah puncak bukit; dikelilingi hutan menghijau dan kabus kabus ala ala kat overseas. Pendalaman dan terpencil. Orang (penjual) tu kata, waktu malam akan nampak cahaya kotaraya dari jendela aku. Ah! Tak sabarnya nak hayati semua ini. Teruja ok! Walaupun pada mulanya semua membangkang, iya lah, aku bukan orang berada. Kendian beli rumah atas bukit dengan risiko risiko runtuhan tanah tinggi. Aku persetankan. Yang pasti, aku mampu milikinya dengan usaha aku sendiri.

...

Harinya dah tiba.
"Ini kuncinya.. Segala...."
Aku terpaku dengan kemewahannya. Colour favorite aku; whhhiiteett !! Aku hiraukan apa yang saler katakan mengenai rumah satu ni. Senyuman tak henti henti. Rasa macam dah mengeras kat bibir ni . Sofanya, langir putihnya. Kemewahan idaman aku.
Puas.

"Cik... Cik..."
"Aa.. Ya?" Aku tersedar bila dicuit dia. "Ini kuncinya. Terima kasih kerna berurusan dengan kami. Apa apa boleh hubungi saya"
"Ya.. Sudah tentu. Sudah tentu."
Klak- bunyi pintu ditutup. Keseorangan. Senyum. Aku ke jendela yang berbentuk melengkuk separa bulat. Hutan belukar diselitupi kabus kabus pagi. Nyaman dan selesa. Aku peluk tubuh, usap usap lengan; kesejukannya mencenggam. Tawa kecil terlepas. Bagai orang gila. Peduli apa, bukan ada siapa. Aku seorang disini. Hanya sendiri!

Tapp-- segera aku memaling kebelakang. Baru aku nak menari keriangan di beranda. Diganggu pula dengan bunyi kunci yang jatuh ke lantai. Potong stem! Aku kutip. Memaling sekali dan di sambut dengan penuh lagak. Aku sangkut di tempat kunci yang disediakan. Kendian aku masuk ke bilik utama. Ya allah. Luasnya.. aku terus hempas badan kat tilam queen. Empuk. Sekali lagi tawa kecil terkeluar.

Sejenak. Aku terfikir mengenai uwang yang tinggal. Sunyi. Tiba tiba aku rasa sunyi pula rumah ni. Kerja gila. Aku letak tangan takap muka. Mengeluh dan terus mengeluh deras.
Aku ambil telefon, tiada bar. Cuma sekejap kejap; satu dua bar yang keluar. Kemudian hilang; "ku bersamamu la sangatt". Dah sedia maklum yang line telefon di kawasan bukit ni memang macam cilaka. Tapi, persetankan. 30 tahun hidup dengan gajet, tiba masa untuk tak ketagihkan padanya lagi. Say NO to internet! Yes! You can do it!

Aku bangun dari tilam, ke ruang tamu dan capai beg sandang warna navy. Beg dompet dikeluarkan dan aku duduk di sofa putih. Aku kira kira puluhan helai  uwang rm50 dan rm100 yang telah siap siap aku keluarkan dari bank, disini memang belum ada atm dan kedai kedai segala. Heh. Banyak? Ini sahaja lah yang tinggal lepas dapat rumah ni; aku tinggalkan pekerjaan aku dan memilih untuk membeli condo mewah yang jauh ke pendalaman dan di puncak bukit. Bosan dengan kota, maka aku memilih perumahan kawasan ini.

Malam pertama.
Hari kedua.
Bulan ketiga.

Aku mula bosan.
Baiklah. Baiklah. Aku selongkar kabinet dapur. Dah tak banyak stok makan ringan yang tinggal, kena tambah stok ni. Hm..Kotak snek aku capai, mangkuk dan peti ais dibuka, susu diambil. Dituang, diambil pula sudu. Aku duduk di sofa. Televisyen dinyala. Bosan juga. Bosan juga ye dak keseorangan macam ni. Aih..

Air melimpah dari bilik air kedengaran. Anak mata aku memaling ke atas, bukan memandang siling tapi memikirkan. Aku memang lupa tutup air ke apa tadi? Aku bangun dan ke bilik air. Air tab melimpah. Ahh. Pembaziran! Pelupa betul aku ni.

Dah siap tutup lampu kamar air. Aku ke sofa semula. Eh. Siapa tutup tv? Hish. Tak kan la desperate sangat kot nak jimat api air pergi tandas pun aku nak tutup tv? Ah. Lantak. Aku sambung makan snek dan tonton drama waktu malam. 2am. Cerita apa je yang ada dekat tv kalau bukan siaran ulangan saja. Tonton sahaja lah. 

Dah habis makan. Aku tonton sambil sambil terbaring, terduduk, mengunyak snek yang lain pula. Sampai la terlena.

Tokk tokk tokk--! Bunyi pintu di ketuk.
Dokk dook dok dokkkk--! Bertambah kuat.
Aku tersedar, tak sampai lima minit aku nak dibuai mimpi, ada orang ketuk pintu. Tanpa perduli waktu sekarang pukul berapa, aku terus ke daun pintu; membuka. Seorang wanita rambut pendek paras bahu, baju congsam merah bersulam kekuningan, gaun skirt paras atas lutut. Kulit kaki putih mulus. Dan seakan pusat tak berkasut. Menunduk depan rumah aku. Dalam mamai mamai aku menyapa; 'ya cari siapa?'

Masih menunduk. Rambut pendek menutup muka. "Cikk. Cari siapa??" Tanya aku lagi. Badannya sedikit tergerak. Menangis pelahan dan sayup. Pelik. Aku mula sedar dari mamai sikit. Cuak pulak. Perempuan cina depan aku ni tah dari mana terus menangis. Mana tahu diragut ke apa. Aku keluarkan badan sedikit meninjau koridor. Sunyi. Tiada siapa. "Mari masuk cik."Aku jemput dia masuk, dalam tengah malam sejuk macam ni dengan pakaian seksi tu, kesian pula lahai aku tengok. Dia pelahan masuk, masih lagi menunduk.

Aku membelakangkan dia dan menutup pintu; "Cik duduk di sofa, saya ambilkan tuala" sebaik aku toleh mengadap dia; ya Allah!! Aku terpingga. Mana dia?? Aku cari seluruh rumah, bilik.. Hilang? Punya la lembab masuk tadi, terus hilang? Tak kan pergi tandas, pantas betei. Aku nak jengok bilik air, terpandang jendela. Langir menari nari bersama angin. Dekat beranda kot perempuan ni.

"Cik?"
Aku jenguk ke beranda. Tiada. Aku keluar dan memegang besi berandar. Mana amoi ni pergi ya. Aku memandang suasana malam. Mengeluh. Kepala aku lemahkan dan memandang ke bawah. Aku mimpi je kot ni. Mengantok betul. Kabur kabur aku nampak sesuatu merah dari tingkat 7 rumah aku. Macam orang. Aku zoom betul betul anak mata aku, berkeredut muka nak pastikan benda apa yang kat bawah tu. Terlentang warna merah. Terbeliak mata aku. Ya Allah!! Berderau darah naik terus sampai ke kepala. Amoi tadi! Dia terjun?! Cepat cepat aku menarik pandangan; istifar panjang. Pejam mata sekuatnya. Jantung berdegup tak henti. Aku memusing badan dan terus bersandar ke besi beranda. Tenang. Tenang. Allah.. Allah.. Aku buka mata pelahan. Depan aku ternampak kaki pucat dan mulus yang tadi. Mau terhenti jantung aku dengar dia menangis macam tadi. Aku tak segera toleh memandang muka. Takut punya pasal. Tapi naluri ingin tahu aku nak sangat tengok wajahnya. Pelahan lahan aku cuma menoleh.

"Aahhh!!!!"
Aku terjaga serentak menjerit. Mengelabah lihat sekeliling. Tv terbuka, mangkuk dan plastik plastik keropok. Botol air kosong semua masih atas meja. Bersepah macam tadi. Keadaan sebelum aku terlena. Gerunnya. Aku nampak amoi tadi senyum dan jerit depan muka aku. Istifar berulang kali. Aku tarik nafas panjang..

Takkk-- tak- taakk-- ! Bunyi pintu yang sama. Mengelabah. Takut. Seram. Semua ada. Aku tengok jam. 3.45 pagi. Aku biarkan. Biarkan. Aku tak kacau kau, kau jangan kacau aku. Ulang ulang aku ulang ayat tu. Sampai terhenti. Lega. Aku capai remote control. Nak tutup tv dan masuk tidur. Sebaik aku mengangkat tangan dan menoleh ke television. Benda tu depan aku. Wajah pucat, penuh darah. Otak kepala bersepai sedikit diubun ubun kepala, rambut pendek kusut dan basah darah. Dia mengeluarkan bunyi menyeramkan; aarkkk-- ---

Aku jerit sekuat hati dan tersedar. Sudah pagi. Mengelabah aku memandang sekeliling; sampailah tenang. Dan tarik nafas lega. Dah pagi. Ok. Aku lega sikit. Tak sempat aku nak bangun ke tandas. Kedengaran bunyi bunyi bising dan siren siren pasukan kerajaan. Aku tinjau dari beranda. Kecoh dekat bawah, ramai orang berkumpul.

Terbeliak mata aku, berderau darah sederasnya... Ya Allah!! Amoi tuu!!

-bersambung-

Wednesday, January 28, 2015

Seimbang

Hidup ni dah cukup seimbang sebenarnya, tapi masih dipertikaikan dengan kelebihan kelebihan yang ada, walhal jumlah kelemahanya berada dalam kuantiti jisim yang setimpal.

Ayuh kata;
Apa suka akan kerja kau?
Kekasih kau?
Keluarga kau?
Kehidupan kau?
Personaliti kau?
Skala 1-5 beri aku setiap satu.

Renung dan tanya sendiri pada diri kau tanpa libat tuhan. Bukan (capital). Bukan mau membelakangi dan tidak bersyukur. Tapi (tanda seru), apa titik yang mau aku sampai kan adalah;

Bukan kah ianya seimbang? Kurangnya itu. Sama la lebihnya itu. Misal kata; pandang sahaja pada sekeliling. Aset berjuta ribu tapi bunuh diri kerna cinta. Lemahnya pada cinta, lebihnya pada matawang. Seimbang, bukan? Tuhan jadi kita ini?

Apa maksud aku semua ini; jangan sebab kelemahan buat kita ulang kesilapa yang sama kat alam di satu lagi; berulang kali. Sedang kita sendiri tau, kelebihan itu adalah segalanya dan penutup pada kelemahan.

Tolong jangan bunuh diri.

Sunday, January 25, 2015

Tunangan orang dah, noks.


Tak sangka, dah genap dua bulan jadi tunangan orang. 

Tak ada masa nak update blog,

Apa pun, Happy 2015. May have a better life.