Monday, June 8, 2015

Pertunangan bukan medan bergembira !

Pergaduhan dalam pertunangan itu bukan jaminan tidak akan bergaduh dalam alam perkahwinan.

Tapi, ianya adalah pratikal. 

Dimana kita akan belajar, bagaimana hendak mengawal emosi. Apa yang perlu kau buat bila dia tempe, apa perlu kau lakukan bila dia datang bulan. Haruslah ambil tahu segala ini, supaya fasa yang akan datang, sekurang kurangnya kau sudah sedia maklum. Sebab itu ada sesetengah ustaz (mungkin semua waallahualam) mengalakan pertunangan (tapi haruslah senyap senyap bak kata ustaz), sebab dalam sesi perkenalan itu, kita mengenai pasangan masing masing, which is sifat sebenar dia. Bukan nak kata yang dalam alam percintaan tak mengenali sifat dan perangai, cuma bila kau berada dalam alam pertunangan itu; adalah lain sama sekali; lain!

Kalau kau nak tunang, sebab mahukan status, kau akan menderita. Percayalah. Sebab dalam fasa pertunangan ini lah kita kena pandai kawal segala galanya; baik dari emosi, kewangan, dan menjaga perasaan keluarga kedua dua belah pihak.

Lagi satu, sebab apa banyak dugaan dalam pertunagan ini, sebab syaitan bengang, korang kan nak bina masjid. Sebab itulah mereka mereka cuba hancurkan. Dan tak dinafikan banyak putus di tepi jalan (jangan tengah jalan ya, nanti mati kena langgar). Tapi itu bukan perkara memalukan, dan putus tunang tidak lah menjatuhkan maruah mana mana belah pihak, nama pun sesi perkenalan, ye dak? Kalau dah kun fayakun, tidak serasi, macam mana nak bina keluarga bahagia?

Apa pun, segalanya pun bergantung pada takdir dan ketentuan Allah. Dah kun fayakun, kau nak buat apa pun tak boleh.

Tapi, kalau sebesar mana pun pergaduhan itu, sejauh mana kau rasa kelak. Ingat kembali, sebab apa kau ingin mengahwini dia. 

Hidup ini sendiri pun sudah dugaan. Apatah lagi mahu berkongsi hidup dengan manusia yang bukan kau kenal sejak lahir. Orang asing yang bikin kau jatuh hati dan mencintainya; sanggup sehidup semati.

Cuma satu, yang aku mampu ingatkan kau agar kau tak terasa kehilangan bila sesuatu buruk terjadi; yang hidup kita ini pinjaman cuma. Suami kau, tunang kau, anak anak kau, ibu bapa kau, malah jasad kau. Sekelip mata Allah nak ambil. Dia ambil. Tapi dia beri kau peluang; untuk apa? Untuk kecapi janji sebelum ruh kau ditiup dalam rahim mak kau; bertakwa padaNya. Tahu, aku bukan alim mana, tapi aku cuba. Sampai bila kita nak hidup hanyut macam ni kan? Ingkar arahan Dia... 

Tiba masanya, kita kena berubah sendiri.

Hanya untuk kehidupan Akhirat.

Monday, June 1, 2015

Juni Juli

Hi, juni.

Jangan cepat cepat ketemu Juli ya.
Biar aku hayati kau sepenuhnya.
Jangan jadi cilaka ya.
Jika tidak, aku bisa tidur selamanya.

Hi, juni.
Jangan cepat cepat ketemu Juli.
Nanti aku binasa.