Saturday, December 31, 2011

Selamat tahun baru, dan Selamat ulang tahun kau tinggalkan aku.

1st January 2020.

Pasti ramai yang meraihkan tarikh baru itu, ada yang meraikan bersama keluarga, kawan kawan, berkumpul berpesta, tak kurang juga ada yang sambut di rumah, di facebook, di twitter dan juga Skype bersama orang tercinta. Mengeluh. Tercinta ya? Untunglah.
Hari ini, genap setahun dia tinggalkan aku, tepat saat bunga api berdetum meletup, melempahkan cahayanya yang berkilauan, berwarna warni.
Aku menunduk, teringat segala peristiwa lalu,


******
1st January 2018

"Sayang, selamat tahun baru." Dia memeluk tubuhku saat bunga api meletupkan cahayanya. Berdetum detum, itulah juga bunyi muzik perasaan aku kala itu. Aku tersenyum. Membaringkan kepalaku di bahunya. Ketinggian dia membuatkan aku gemar meletakkan kepala disitu. Selesa.

Fakrie, berhidung mancung, bermuka bulat, berisi, tapi tetap tegap. Kacak dan bergaya. Anak Dato', dan berjawatan tinggi di Syarikat Mutiara Gold di Damansara. Dan kondominium ini adalah miliknya, tepat berhadapan KLCC, pemandangannya indah. Umpana dirinya. Manis mulutnya bak madu, tapi barannya tiada siapa yang tahu.

Istimewanya kami, kami bertemu pada setiap satu hari bulan Januari. Pada mulanya kami cuma rakan biasa, berkenalan di Twitter buat kami bertemu, pada 1 hari bulan Januari 2017. Adalah temu janji kami yang pertama. Semuanya berlaku di ICT, Shah Alam. Kami bertemu disana, mencari siapakah punya empunya tubuh. Ya, waktu itu sangat indah. Dia terlindung disebalik lampu berwarna warni itu, membuatkan aku terhenti untuk menghampirinya. Mungkin raut wajahnya lebih kacak dari dalam gambar, walaupun bertubuh besar, tapi tinggi. Aku anggarkan mungkin dalam 183cm, dan aku cuma 157cm.

Aku menghampirinya. Aku memakai baju gaun berwarna putih, kasut tinggi berwarna putih. Tema aku pada waktu itu adalah putih. Rambut pendekku, aku betulkan. Gemuruh mungkin.

"Darl??" Dia menyebut nama samaranku di facebook.

Aku mengangguk pelahan.

"You look great." Senyuman yang satu itulah yang tidak mungkin aku lupa untuk seluruh hidup aku.

"Thanks. You look great too."

"So.." Kami jadi kekok saat itu. Maklumlah, temu janji pertama.

"Err.." Dia cuba ungkapkan sesuatu. Aku cuba pasang telinga dengan suasana yang bising dengan keriangan orang ramai.

"Kita pergi tempat lain?"

"Boleh juga." Kami cuba lari dari orang sesak yang mula berasak untuk menontot indahnya bunga api tahun baru itu. Aku cuba mengekorinya dari belakang, tapi orang ramai menyukarkan aku untuk susur keluar.

"Sepuluh.. Sembilan. Lapan."

Ah. Bunga api akan diletupkan. Aku menarik tangannya sepontan, untuk berhentikan dia dari terus menyusul keluar dari himpunan orang ramai itu.

"Kita tengok sini sajalah, dah nak start." Jeritku.

"Ok, baiklah."

Dia berdiri dibelakangku, dan tolakkan orang ramai membuatkan kamu menjadi rapat.

"Maaf." katanya yang terpaksa melindungi aku dari tolakkan orang awam itu.

"Tiga... Dua..." Kami berdua mendonggak ke langit sambil mengira.

"Satu...!!!"

'Dupp... Duppp....'

Jeritan dan sorakkan orang ramai meriahkan suasana.

"Selamat tahun baru sayang." Bisiknya ditelinga.

******

Tapi indah, tak selalunya indah. Gembira tak akan selalunya gembira. Begitu juga dengan bahagia. Dan saat inilah, yang menguji kekuatan setiap hamba-Nya.

"Jangan kata aku tak warning kau, Arie tu kaki perempuan."

"Tapi dia cintakan aku."

"Cinta boleh diungkapkan dengan mulut, I LOVE YOU. Tengok. Aku dah ucapkan pada kau. Aku cintakan kau. Semua orang boleh kata benda tu, Darlnia. Wake up. Berapa lama kau kenal dia?"

"Nak dekat setahun lebih, tahun baru ni, genap dua tahun."

"Heh. Dua tahun? Membazir je kau habiskan masa untuk dia."

"Mana kau kenal? Twitter??" Aku hanya mendiam sebagai jawapan 'Ya'. Dan reaksi Farra hanya ketawa.

"Kenapa kau tak pernah gembira dengan teman lelaki aku? Dengan Hairi pun kau macam ni. Kau sebagai sahabat lama aku, sepatutnya sokong dengan pilihan aku."

"Sudahlah. Kau cari semuanya di internet! Memang penuh penipuan, kau sendiri yang jebakkan diri dalam alam maya tu! Cuba keluar dari dunia tu! Bertapak di dunia realiti!"

"Sudahlah, kau cemburu kan? Aku ada teman lelaki dan kau tidak."

"Ya Allah. Ke situ pula. Aku single tak bermakna aku nak fitnah dan lihat hubungan kamu berdua hancur. Satu company dia tahu fasal perangai playboy dia tu. Kalau kau tak percaya, kau tanya sendiri pada Luqman! Aku berani bertaruh! Kalau aku salah, anggap saja aku bukan kawan kau lagi. Bye!"

Farra meninggalkan aku di Restoran Hidayat itu. Sunyi. Walaupun keadaannya tepu dek pelanggan.

****

Sehari sebelum 1st January 2020.

Aku menghidupkan komputer riba. Skype dibuka. Tertentera nama Luqman berada dalam talian. Aku menekan namanya, dan mulakan perbualan.

Darl Nia: Hye.
Luqman: Yo.
Darl Nia: Busy?
Luqman: Oh, tak. Kenapa?
Darl Nia: Nothing. Aku just nak tanya fasal Arie.
Luqman: Kenapa?
Darl Nia: Tak. Cuma dia buat lagi, dah lama tak contact aku.
Luqman: Oh.
Darl Nia: Jadi, mesti kau tahu kan, kau kerja satu company dengan dia.
Luqman: Oh. Er..
Darl Nia: Dia sibuk sangat ke sampai dah tak boleh contact aku? Dah dekat tiga bulan dah ni. Skype dia pun tak pernah di buka. Chat FB, twitter, call. Semuanya tak berjawab. Dia ada orang lain ke?
Luqman: Aku bukannya nak jadi musuh kau, Darl. Tapi, lebih baik kau lupakan dia saja. Dia diamkan diri nak dekat tiga bulan da kan, ini bukan kali pertama kan?
Darl Nia: Tapi dia waktu tu, dia kata dia tengah susah, dan dia tak nak susahkan aku, dan katanya dia tak pernah ucapkan selamat tinggal.
Luqman: Hmmm..
Darl Nia: :(
Luqman: Lelaki ni kan, Darl...
Luqman: Dia layan je semua perempuan walaupun dah berpunya.
Darl Nia: Tapi kami dah nak 2 tahun, 12 malam ni.
Luqman: Memang la sudah lama, tapi sebagai perempuan, jangan percaya sangat bila kawan dah mula bagi amaran.
Darl Nia: Dia dah ada perempuan lain?
Luqman: 2 hari bulan Jan nanti. Dia akan mendirikan rumahtangga dengan calon pilihan ibu dia.

Aku terkejut. Air mata tak semena mena terus mengalir. Aku cuba menahan sebak.

'Treeett.. Treeettt....'

Satu pesanan memasuki telefon bimbit aku. Tepat jam 12 berdetik. Bunga api berletupan bagai letupnya perasaan aku kala itu.

"Lupakan saya, saya tak mampu nak bahagiakan awak lagi. Selamat tahun baru, sayang. Selamat Tinggal."

****
1st January 2020.

'Duupp..'

"Ouch.." Aku terjerit pelahan. Seorang lelaki yang entah dari mana datangnya melanggar aku yang sedang asyik mengulit kenangan.

"Maaf.. Maaf!!" Mohonnya.

"Tak apa." Aku tersenyum kelat.

"Maaf, kawan saya tolak saya. Awak tak apa apa?" Dia memukul rakan lelakinya, di samping lelaki itu, terdapat seorang gadis berbaju unggu. Turut ketawa, tidak pula aku tahu isu apa yang kelakar sangat sedangkan siku aku menjerit kesakitan berlaga dengan sikunya.

"Eh, Johan. Aku dengan Mai nak pergi sana kejap. Kau lepak la mana mana, nanti nak balik aku calling calling lah. Kau cuba lah ayat awek baju pink yang sama dengan kau tu. Untung untung tahun baru dapat awek baru. Ha. Ha. Ha." Pasangan tersebut meninggalkan kami berdua. Dia memandangku, dan baju yang kami sarungkan.

"Pink. Sama." Tawanya nipis. Aku tersenyum.

"Eh, awak dengan siapa ni, nanti teman lelaki awak marah pula lepak dengan saya. Kawan saya yang ajak datang sini, tak tahu dia bawak awek dia, haha. Kurang asam, boleh tinggalkan saya seorang pula. Awak tunggu teman lelaki awak ke?" Laju juga percakapan dia, darah gemuruh mungkin.

"Tak. Saya seorang saja."

"Seorang?" Dia menoleh ke kiri dan kanan. Mencari sesuatu, tapi aku tak pasti apa.

"Tak akan lah kot. Nak tengok bunga api seorang diri?" Aku mengangguk kecil.

"Saya Johan. Panggil Hans je."

"Darl. Darlnia."

"Oh, Darl. Nak panggil Darling boleh?" Keningku terangkat sedikit.

"Ha,..ha.. Tak ada. Gurau."

"Jadi kenapa awak seorang sini? Mana teman lelaki?"

"Tak ada."

"Oh.."

"Sepuluh.. Sembilan.. Lapan.."

"Dah nak meletup." Dia memandang wajahku. Senyum.

"Tiga .. Dua.." Sorakkan orang ramai semakin kuat.

"Selamat tahun baru, Darl."

"Selamat ulang tahun kau tinggalkan aku, Fakrie." 

Menangis aku memandang ke udara. Langit hitam bercahaya terang. Merah, hijau, biru. Berwarna warni. Meriah. Tapi tidak semeriah dahulu, sewaktu ada dia. Air mataku mengalir tanpa disedari. Johan seakan terpaku dengan melihat keadaan aku yang memalukan ini. Aku terdengar keluahan dia.

"Maaf."

"Tak apa.. Saya ada. Sekurang kurangnya, kita berdua tak sambut tahun baru bersendirian."

Aku terdiam. Kami berdua tersenyum menghayati bunga api yang paling bercahaya dalam seumur hidupku.

==== THE END ====

Lima minit lagi, dunia akan hancur. *menekan butang tweet/share.

Lagi sehari nak tahun baru, tapi kau masih bersedih?
Tahun baru,
1HB January 2012?
Aku tak pasti, aku akan gembira pada tahun dunia hancur ke tidak.
Pfft.
Seriusly, kau percaya yang cerita tu betul? 2012?
Pfft.
Tiada siapa tahu bila kiamat, kita cuma tahu petanda petandanya saja ok.
Come onlah, jangan lah bersedih bagai dunia ni mahu berakhir esok.
LOL.


Agak agak, kalau dunia ni nak kiamat, ada lagi ke orang nak tweet? Nak update status kat FB? Update di blog?
Hahaha. Aku selut siapa yang sempat mengtweet semasa sangka kala dihembus.

Bukan apa, sejak dua menjak ni, dunia cyber ni dah macam jadi kehidupan realiti, segala benda nak dipos, semua benda nak ditweet. Nak berak pun kena tweet? Wth?? Memanglah benda tu hak kau, status aku, aku punya sukalah. Blog aku, sukati aku lah. Memang lah. Tapi macam lah semua orang nak tahu apa kau buat? Macam lah semua orang akan like dan komen "eeeeew, busuknya."

Satu je yang aku nak katakan --> PFFT!

Well,
Aku tak kata yang kau tu salah sebab update status macam macam, tweet mengarut-ngarut. Kalau betul tu hak kau lah kan, aku rasa kau tak akan nak kisah dengan tulisan kosong aku ni, ye dak?

Tapi ada je yang update mengarut ngarut, tapi orang like pun beratus2, keh keh keh
Untunglah kan, update merapu, beribu orang like.

Bukan nak kata aku jelous, well, hello. Siapa kau untuk aku cemburu, kau bukannya Maya Karin yang dapat berpelukan dengan Aaron Aziz kesayangan aku tu, ok. Itu aku cemburu. Menangis. T.T

Ini dark choco kegemaran aku.
Yummy.

Kehkehkeh.
Ok, berhenti segala yang mengarut ni. Aku nak tenangkan diri bersama chocolate kesayangan dengan melayan movie di youtube. Oh enak.

Tapi bila cakap fasal youtube, mesti ada yang terlintas, mengenai Vlog, ye dak? Haha
Aku memang teringin nak buat vlog, lagi lagi mengenai petua, entah kenapa aku banyak ikut petua tradisional sekarang, itu yang aku nak kongsi, tapi dalam bentuk vlog la. Tapi, masalahnya.
I hate my voice, can I?


p/s: Bersyukurlah dengan anugerah yang Allah beri, sekelip mata saja, Dia boleh tarik segala yang kita ada pada masa sekarang. Gunalah sebaik mungkin, sebelum terlambat.

Kata Hati: Peh! Peh! Peh! Choco ni sedap gila! Kau orang patut cuba! Kbai.