Wednesday, September 14, 2011

"Khairil" 2

Kau hadir kala aku sunyi,
kala sepi menjadi teman akrab..
Bayangan wajahmu selalu muncul di kotak berputar ini...
Setiap sentuhan halusmu, aku merinduinya..
Setiap tutur caramu, setiap hangat tanganmu mencuit hidungku,
Aku hanya tertawa sendirian..
Tapi sayang,
benar kata orang, Tuhan lebih menyayangimu...

Ahhhh!! Bosan..
Aku menekan kekunci "backspace" dengan rakus..
Tak mati, curang.. Tak curang, pasti mati...
Tiada cara pemisahan yang tragis lain kah??
Si kekasih membunuhnya dengan kejam akibat dendam ditinggalkan..
Uhh, point!
But, what??
Aku mengeluh.. Kenapa idea yang datang semuanya klise??

Setelah apa yang aku beri, kau pergi begitu sahaja? Kau tinggalkan aku hanya kerana gadis itu? Aku pastinya lebih cantik daripadanya, kenapa kau memilihnya?? Aku tak mampu hidup tanpa kau, begitu juga dengan kau..
Kau tak boleh hidup tanpa aku sayang...


Aku menghisap curutku sebelum aku melepaskan sesuatu yang mempuaskan aku..
Asap tebal ku hembus ke udara, dengan pandangan jelik tanpa perasaan...


"Baanngg.. Banggg... Banggg....."


23 das tembakkan tepat dilepaskan pada kemaluannya.. Hancur.. Berkecai....


Aku tertawa sendiri,
Membayangkan kejadian itu benar benar berlaku..
Aku tergelak besar..
Puas... Selesai dendam ....

**Google Image**