Tuesday, February 21, 2012

Berehat seketika.

Memandangkan aku punya internet had been cut. So, aku tak akan online mengunakan lappy dan mengupdate blog buat masa ni. Aku cuma online using handphone.
So, harap faham la ya, kenapa aku tak update blog ni dan stokinbusuk.

Ini pun aku menghabiskan masa dekat kolej. Ah. Tak. Tak. Aku ada urusan dengan admin tadi, jadi aku ulangkaji pelajaran yang tak pernah aku belajar dekat library kolej. Tapi cuma khatam satu bab je, (Sekarang dah masuk bab 3) sebab kerling(berbisik) kat library tu memekak nak mampus. Nak je gua sound. Huh! . Buku tu baru dapat, jadi agak lembab untuk aku study seorang diri untuk belajar penulisan asa skrip-lakon layar. Jadi, mungkin akan memakan masa sedikit.

Oh, dan 25hb ni aku ada "Sharing Session" dengan otai otai skrip writer di room Skrip Malaysia. Mereka ajar macam mana guna software untuk buat skrip. Harap harap ada sesuatu yang aku boleh belajar. Semoga impian aku tercapai untuk jadi novelis dan penulis skrip yang berjaya. Amin. :)

Oh. Semenjak dua ni, emosi aku tak berapa nak bagus. Agak down dan kecewa dengan penulisan sendiri. Sebab itu aku beriya nak study buku ni, harap harap ada sesuatu yang boleh digunakan dalam novel ni juga. Tapi buku tu bagus ok. Dia terangkan, kemudian bagi contoh. Bagus bagi pembaca yang lembab macam aku ni. Mih! Mih! Mih!

Friday, February 10, 2012

Sejujurnya, aku masih terlalu mentah untuk digelar penulis. Tak layak!

Hari ini, aku blur lagi. Bajet dapat setelkan 5 ribu word untuk cerita gengster. Tapi hampa.
Aku terus menghambakan diri pada Facebook, tak lupa juga pada laman TwitterJaya yang menjadi serbuan cerca maki dan melepas percikkan lava luahan perasaan aku.

Makin aku menghambakan diri, makin kepala berdenyut meronta untuk setelkan benda yang telah aku mulakan.
Sumpah aku kata, aku cemburu pada mereka yang dapat menyudahkan tiga novel dalam masa sebulan, yang sudah punyai buku sendiri, yang penulisan mereka mendapat pengiktirafan. Yang mana semua orang suka akan setiap cerita mereka. Oh. Sesungguhnya hasad dengki itu sesuatu yang tak baik. Tapi, ianya bukannya dengki. Dengki itu lebih kepada kebencian,