Saturday, December 31, 2011

Selamat tahun baru, dan Selamat ulang tahun kau tinggalkan aku.

1st January 2020.

Pasti ramai yang meraihkan tarikh baru itu, ada yang meraikan bersama keluarga, kawan kawan, berkumpul berpesta, tak kurang juga ada yang sambut di rumah, di facebook, di twitter dan juga Skype bersama orang tercinta. Mengeluh. Tercinta ya? Untunglah.
Hari ini, genap setahun dia tinggalkan aku, tepat saat bunga api berdetum meletup, melempahkan cahayanya yang berkilauan, berwarna warni.
Aku menunduk, teringat segala peristiwa lalu,


******
1st January 2018

"Sayang, selamat tahun baru." Dia memeluk tubuhku saat bunga api meletupkan cahayanya. Berdetum detum, itulah juga bunyi muzik perasaan aku kala itu. Aku tersenyum. Membaringkan kepalaku di bahunya. Ketinggian dia membuatkan aku gemar meletakkan kepala disitu. Selesa.

Fakrie, berhidung mancung, bermuka bulat, berisi, tapi tetap tegap. Kacak dan bergaya. Anak Dato', dan berjawatan tinggi di Syarikat Mutiara Gold di Damansara. Dan kondominium ini adalah miliknya, tepat berhadapan KLCC, pemandangannya indah. Umpana dirinya. Manis mulutnya bak madu, tapi barannya tiada siapa yang tahu.

Istimewanya kami, kami bertemu pada setiap satu hari bulan Januari. Pada mulanya kami cuma rakan biasa, berkenalan di Twitter buat kami bertemu, pada 1 hari bulan Januari 2017. Adalah temu janji kami yang pertama. Semuanya berlaku di ICT, Shah Alam. Kami bertemu disana, mencari siapakah punya empunya tubuh. Ya, waktu itu sangat indah. Dia terlindung disebalik lampu berwarna warni itu, membuatkan aku terhenti untuk menghampirinya. Mungkin raut wajahnya lebih kacak dari dalam gambar, walaupun bertubuh besar, tapi tinggi. Aku anggarkan mungkin dalam 183cm, dan aku cuma 157cm.

Aku menghampirinya. Aku memakai baju gaun berwarna putih, kasut tinggi berwarna putih. Tema aku pada waktu itu adalah putih. Rambut pendekku, aku betulkan. Gemuruh mungkin.

"Darl??" Dia menyebut nama samaranku di facebook.

Aku mengangguk pelahan.

"You look great." Senyuman yang satu itulah yang tidak mungkin aku lupa untuk seluruh hidup aku.

"Thanks. You look great too."

"So.." Kami jadi kekok saat itu. Maklumlah, temu janji pertama.

"Err.." Dia cuba ungkapkan sesuatu. Aku cuba pasang telinga dengan suasana yang bising dengan keriangan orang ramai.

"Kita pergi tempat lain?"

"Boleh juga." Kami cuba lari dari orang sesak yang mula berasak untuk menontot indahnya bunga api tahun baru itu. Aku cuba mengekorinya dari belakang, tapi orang ramai menyukarkan aku untuk susur keluar.

"Sepuluh.. Sembilan. Lapan."

Ah. Bunga api akan diletupkan. Aku menarik tangannya sepontan, untuk berhentikan dia dari terus menyusul keluar dari himpunan orang ramai itu.

"Kita tengok sini sajalah, dah nak start." Jeritku.

"Ok, baiklah."

Dia berdiri dibelakangku, dan tolakkan orang ramai membuatkan kamu menjadi rapat.

"Maaf." katanya yang terpaksa melindungi aku dari tolakkan orang awam itu.

"Tiga... Dua..." Kami berdua mendonggak ke langit sambil mengira.

"Satu...!!!"

'Dupp... Duppp....'

Jeritan dan sorakkan orang ramai meriahkan suasana.

"Selamat tahun baru sayang." Bisiknya ditelinga.

******

Tapi indah, tak selalunya indah. Gembira tak akan selalunya gembira. Begitu juga dengan bahagia. Dan saat inilah, yang menguji kekuatan setiap hamba-Nya.

"Jangan kata aku tak warning kau, Arie tu kaki perempuan."

"Tapi dia cintakan aku."

"Cinta boleh diungkapkan dengan mulut, I LOVE YOU. Tengok. Aku dah ucapkan pada kau. Aku cintakan kau. Semua orang boleh kata benda tu, Darlnia. Wake up. Berapa lama kau kenal dia?"

"Nak dekat setahun lebih, tahun baru ni, genap dua tahun."

"Heh. Dua tahun? Membazir je kau habiskan masa untuk dia."

"Mana kau kenal? Twitter??" Aku hanya mendiam sebagai jawapan 'Ya'. Dan reaksi Farra hanya ketawa.

"Kenapa kau tak pernah gembira dengan teman lelaki aku? Dengan Hairi pun kau macam ni. Kau sebagai sahabat lama aku, sepatutnya sokong dengan pilihan aku."

"Sudahlah. Kau cari semuanya di internet! Memang penuh penipuan, kau sendiri yang jebakkan diri dalam alam maya tu! Cuba keluar dari dunia tu! Bertapak di dunia realiti!"

"Sudahlah, kau cemburu kan? Aku ada teman lelaki dan kau tidak."

"Ya Allah. Ke situ pula. Aku single tak bermakna aku nak fitnah dan lihat hubungan kamu berdua hancur. Satu company dia tahu fasal perangai playboy dia tu. Kalau kau tak percaya, kau tanya sendiri pada Luqman! Aku berani bertaruh! Kalau aku salah, anggap saja aku bukan kawan kau lagi. Bye!"

Farra meninggalkan aku di Restoran Hidayat itu. Sunyi. Walaupun keadaannya tepu dek pelanggan.

****

Sehari sebelum 1st January 2020.

Aku menghidupkan komputer riba. Skype dibuka. Tertentera nama Luqman berada dalam talian. Aku menekan namanya, dan mulakan perbualan.

Darl Nia: Hye.
Luqman: Yo.
Darl Nia: Busy?
Luqman: Oh, tak. Kenapa?
Darl Nia: Nothing. Aku just nak tanya fasal Arie.
Luqman: Kenapa?
Darl Nia: Tak. Cuma dia buat lagi, dah lama tak contact aku.
Luqman: Oh.
Darl Nia: Jadi, mesti kau tahu kan, kau kerja satu company dengan dia.
Luqman: Oh. Er..
Darl Nia: Dia sibuk sangat ke sampai dah tak boleh contact aku? Dah dekat tiga bulan dah ni. Skype dia pun tak pernah di buka. Chat FB, twitter, call. Semuanya tak berjawab. Dia ada orang lain ke?
Luqman: Aku bukannya nak jadi musuh kau, Darl. Tapi, lebih baik kau lupakan dia saja. Dia diamkan diri nak dekat tiga bulan da kan, ini bukan kali pertama kan?
Darl Nia: Tapi dia waktu tu, dia kata dia tengah susah, dan dia tak nak susahkan aku, dan katanya dia tak pernah ucapkan selamat tinggal.
Luqman: Hmmm..
Darl Nia: :(
Luqman: Lelaki ni kan, Darl...
Luqman: Dia layan je semua perempuan walaupun dah berpunya.
Darl Nia: Tapi kami dah nak 2 tahun, 12 malam ni.
Luqman: Memang la sudah lama, tapi sebagai perempuan, jangan percaya sangat bila kawan dah mula bagi amaran.
Darl Nia: Dia dah ada perempuan lain?
Luqman: 2 hari bulan Jan nanti. Dia akan mendirikan rumahtangga dengan calon pilihan ibu dia.

Aku terkejut. Air mata tak semena mena terus mengalir. Aku cuba menahan sebak.

'Treeett.. Treeettt....'

Satu pesanan memasuki telefon bimbit aku. Tepat jam 12 berdetik. Bunga api berletupan bagai letupnya perasaan aku kala itu.

"Lupakan saya, saya tak mampu nak bahagiakan awak lagi. Selamat tahun baru, sayang. Selamat Tinggal."

****
1st January 2020.

'Duupp..'

"Ouch.." Aku terjerit pelahan. Seorang lelaki yang entah dari mana datangnya melanggar aku yang sedang asyik mengulit kenangan.

"Maaf.. Maaf!!" Mohonnya.

"Tak apa." Aku tersenyum kelat.

"Maaf, kawan saya tolak saya. Awak tak apa apa?" Dia memukul rakan lelakinya, di samping lelaki itu, terdapat seorang gadis berbaju unggu. Turut ketawa, tidak pula aku tahu isu apa yang kelakar sangat sedangkan siku aku menjerit kesakitan berlaga dengan sikunya.

"Eh, Johan. Aku dengan Mai nak pergi sana kejap. Kau lepak la mana mana, nanti nak balik aku calling calling lah. Kau cuba lah ayat awek baju pink yang sama dengan kau tu. Untung untung tahun baru dapat awek baru. Ha. Ha. Ha." Pasangan tersebut meninggalkan kami berdua. Dia memandangku, dan baju yang kami sarungkan.

"Pink. Sama." Tawanya nipis. Aku tersenyum.

"Eh, awak dengan siapa ni, nanti teman lelaki awak marah pula lepak dengan saya. Kawan saya yang ajak datang sini, tak tahu dia bawak awek dia, haha. Kurang asam, boleh tinggalkan saya seorang pula. Awak tunggu teman lelaki awak ke?" Laju juga percakapan dia, darah gemuruh mungkin.

"Tak. Saya seorang saja."

"Seorang?" Dia menoleh ke kiri dan kanan. Mencari sesuatu, tapi aku tak pasti apa.

"Tak akan lah kot. Nak tengok bunga api seorang diri?" Aku mengangguk kecil.

"Saya Johan. Panggil Hans je."

"Darl. Darlnia."

"Oh, Darl. Nak panggil Darling boleh?" Keningku terangkat sedikit.

"Ha,..ha.. Tak ada. Gurau."

"Jadi kenapa awak seorang sini? Mana teman lelaki?"

"Tak ada."

"Oh.."

"Sepuluh.. Sembilan.. Lapan.."

"Dah nak meletup." Dia memandang wajahku. Senyum.

"Tiga .. Dua.." Sorakkan orang ramai semakin kuat.

"Selamat tahun baru, Darl."

"Selamat ulang tahun kau tinggalkan aku, Fakrie." 

Menangis aku memandang ke udara. Langit hitam bercahaya terang. Merah, hijau, biru. Berwarna warni. Meriah. Tapi tidak semeriah dahulu, sewaktu ada dia. Air mataku mengalir tanpa disedari. Johan seakan terpaku dengan melihat keadaan aku yang memalukan ini. Aku terdengar keluahan dia.

"Maaf."

"Tak apa.. Saya ada. Sekurang kurangnya, kita berdua tak sambut tahun baru bersendirian."

Aku terdiam. Kami berdua tersenyum menghayati bunga api yang paling bercahaya dalam seumur hidupku.

==== THE END ====

Lima minit lagi, dunia akan hancur. *menekan butang tweet/share.

Lagi sehari nak tahun baru, tapi kau masih bersedih?
Tahun baru,
1HB January 2012?
Aku tak pasti, aku akan gembira pada tahun dunia hancur ke tidak.
Pfft.
Seriusly, kau percaya yang cerita tu betul? 2012?
Pfft.
Tiada siapa tahu bila kiamat, kita cuma tahu petanda petandanya saja ok.
Come onlah, jangan lah bersedih bagai dunia ni mahu berakhir esok.
LOL.


Agak agak, kalau dunia ni nak kiamat, ada lagi ke orang nak tweet? Nak update status kat FB? Update di blog?
Hahaha. Aku selut siapa yang sempat mengtweet semasa sangka kala dihembus.

Bukan apa, sejak dua menjak ni, dunia cyber ni dah macam jadi kehidupan realiti, segala benda nak dipos, semua benda nak ditweet. Nak berak pun kena tweet? Wth?? Memanglah benda tu hak kau, status aku, aku punya sukalah. Blog aku, sukati aku lah. Memang lah. Tapi macam lah semua orang nak tahu apa kau buat? Macam lah semua orang akan like dan komen "eeeeew, busuknya."

Satu je yang aku nak katakan --> PFFT!

Well,
Aku tak kata yang kau tu salah sebab update status macam macam, tweet mengarut-ngarut. Kalau betul tu hak kau lah kan, aku rasa kau tak akan nak kisah dengan tulisan kosong aku ni, ye dak?

Tapi ada je yang update mengarut ngarut, tapi orang like pun beratus2, keh keh keh
Untunglah kan, update merapu, beribu orang like.

Bukan nak kata aku jelous, well, hello. Siapa kau untuk aku cemburu, kau bukannya Maya Karin yang dapat berpelukan dengan Aaron Aziz kesayangan aku tu, ok. Itu aku cemburu. Menangis. T.T

Ini dark choco kegemaran aku.
Yummy.

Kehkehkeh.
Ok, berhenti segala yang mengarut ni. Aku nak tenangkan diri bersama chocolate kesayangan dengan melayan movie di youtube. Oh enak.

Tapi bila cakap fasal youtube, mesti ada yang terlintas, mengenai Vlog, ye dak? Haha
Aku memang teringin nak buat vlog, lagi lagi mengenai petua, entah kenapa aku banyak ikut petua tradisional sekarang, itu yang aku nak kongsi, tapi dalam bentuk vlog la. Tapi, masalahnya.
I hate my voice, can I?


p/s: Bersyukurlah dengan anugerah yang Allah beri, sekelip mata saja, Dia boleh tarik segala yang kita ada pada masa sekarang. Gunalah sebaik mungkin, sebelum terlambat.

Kata Hati: Peh! Peh! Peh! Choco ni sedap gila! Kau orang patut cuba! Kbai.

Tuesday, December 27, 2011

It's only just a DREAM

Sejak kebelakangan ini.

Jiwa aku tak tenteram.

Mood gila aku datang kembali.

Untuk yang kesekian kalinya.

Aku rasa nak berhenti menulis.

Ah.

Tuesday, December 20, 2011

Benda yang selalu terjadi bila nak start buat cerita baru.

Uh! Idea.

Dengan pantas menaip di Notepad,

Semakin lama semakin slow.

Dalam hati: Ahh, macam mana keadaan ni berlaku? Apa itu ____ .

Go make a research at Google.

Found the meaning.

Tenung Notepad yang separa jalan.

Still cant continue.

Make a research again.

Found something funny in few funniest blog.

Laughing Out Loud.

Get tired.

Shut down Laptop.

Once the laptop shut down.

Damn! My story!

Blank for a second.

Never mind, still can continue tomorrow.

Get to the bed.

zzzzz

Keesokkannya,

Open the same blog, without sentuh the Notepad.

p/s: No wonder lah novel aku tak siap siap! Keh keh keh +_+

What?
Kata Hati: Tolong jangan muak dengan picture Guinea Pig ini. Ianya tak bersalah. Tunggu aku beli seekor nanti, bertambah tambah picturenya di blog ni. Elok elok dah jadi blog writer, jadi blog binatang. Keh keh keh

Monday, December 19, 2011

Bila dah angau, aku akan kelihatan lebih teruk dari biasa. Maaf!

Title: Semalam awak kata awak cinta, tapi hari ini awak berdusta. Mana satu?

Hari ini, 23hb September, hari aku bertemu dia. Hati gundah tak terkata, bila buah hati didepan mata. Aku teringat lagi, kata-kata manis dia untuk bertemu aku, dia kata, sempena hari ulang tahun aku yang ke 24 tahun ini, dia mahu bersua muka dengan aku setelah sekian lama bercinta di alam maya, Twitter. Boleh dikatakan, dialah lelaki pertama yang mencubit hati sanubari aku dalam laman sesawang tu. Memandangkan aku tak pandai bertweet, maka dia ajarkan aku. Segalanya mengenai Twitter. Sehingga aku mahir dan punya ramai teman.

Itu cerita setahun yang lalu, memandangkan dia belajar di Korea, aku tidak dapat bersua muka dengannya melainkan hanya di Skype sahaja.

.......

23 mint kemudian,

Blank...
Aku masih memandang skrin.

23 saat berlalu..

FCUK~
Lost my mind again, sambil mengentak kepala di meja. Aku memandang sayu ke arah komputer riba.

Maaf, aku rasa cerita ni teruk, sebab itu tiada penamatnya. Aku cuba buat yang lain. Moga terhibur.


p/s: Masih lagi mendengar lagunya. Tapi takut untuk mulakan teguran. Aku nampak dia online twitter dia, aku nak tegur, biarpun kawan aku bagi semangat suruh aku menegurnya. Aku tertawa besar. Kalau aku tegur pun, mungkin perbualan tamat di situ saja. Dan hubungan pasti hanya sebagai penyanyi dan peminat fanatik sahaja. Aku lebih rela jadi silent fan dari fanatik fan. Aku nak berkenalan dengan dia, tapi tak terasa ada kelayakan itu. LOL! Kalaulah dia ternampak blog aku ni, ada sedikit pesanan sebelum aku bunuh diri akibat keseganan yang terlampau. Keh keh keh.

Hai, awak! Maaf. Minta maaf. *tunduk.
Post ni dan sebelum ni bukan mengata fasal awak. 
Just.. saya nak promot vid awak je, (alasan basi, hahahaha)
Sebab awak bagus, ya. Suara awak memukau. Bagus. 
I'm in love with you.
Itu pujian ok.
Keh keh keh.
 Maksud saya. 
Can we be a friend?? 
*Senyum sambil hulur tangan.

Aku cemburu dengan budak ni. KBAI !
*Curian Google*


Nota: Aku harap aku boleh tidur bersama Piggy aku macam dalam ni, tapi aku takut, bila keesokkannya, aku bangun, dia dah mati jadi
Guinea Pig (ayam) penyek. ._.






Good Night, Dear. 
I wish when I woke up. You and me are 
Best Friend.

Saturday, December 17, 2011

Takdir

Gelap. Berpakaian baju serba putih. Dia cuba ingat dimana tempat yang kini dia berada. Sunyi.

"Hello...!" Dia menjerit.

Masih sunyi. Dia teruskan perjalanan. Di kelam malam, dia ternampak cahaya yang samar-samar. Silau. Tapi masih lagi mahu melihat. Ketawa ngeri datang cahaya tersebut membuatkan dia meremang bulu roma.

"Siapa?? Siapa kau?!" Jeritnya gementar.


Dia cuba larikan diri dari cahaya itu. Tiada siapa boleh lari daripada aku, si babi kecil! Desis cahaya itu.

"Pergi! Pergi! Jangan dekat padaku!"

Ketakutan dia bertambah tatkala cahaya itu mengeluarkan suara ketawa yang garau.

"Aku adalah utusan dari Tuhanmu!"

"Tuhan??" Dia terduduk pabila cahaya itu semakin dekat. Tak terdaya untuk melarikan diri dari ruang yang kosong tidak berpenghujung.

"Kerana kau melanggar takdirmu seperti mana Tuhanmu turutkan!"

"Takdir apa??!!" Jeritnya ketakutan.

"Terima takdir kau atau kau akan terima balasannya."

"Apa yang telah aku lakukan? Takdir apa yang kau katankan?!!" Peluh semakin membasahi tubuh badan.

"Lebih baik kau terima saja segalanya, atau Tuhan akan mengambil nyawamu." Kata cahaya itu sebelum lesap.

Gelap. Gelita.

"Terima takdir apa?! Apa takdir aku!!!"

Dia tersedar dari mimpi. Bintik bintik peluh membasahi. Dia terduduk dari baring. Dia memandang sampul berwarna putih bersama surat penerbangan ke Malaysia. Ditenung sampul itu. Keluh. Inikah takdirku??

Surat jemputan perkahwinan kekasih hatinya dilempar ke lantai bersama tiket penerbangan. Penerbangan akan bertolak sejam dari sekarang. Turut kata hati, mahu dihalang perkahwinan terpaksa itu.

"Sudahlah, tak ada guna aku hendak halang kau, kau akan bahagia bersama bakal suami durjana  kau itu!" Dia kembali  menyambung mimpi. Moga mimpi yang indah.

*****

Tempat ini lagi? Ruang kosong yang tiada penghujung. Gelap gelita. 

Tiba-tiba, cahaya terang itu datang lagi.

"Kenapa kau tidak turut takdir kau!!" Marahnya.

"Takdir apa?? Apa yang telah kau coretkan!!"

"Halang dia jadi milik insan lain!"

"Apa??"

"Dia adalah milik kau, dia takdir kau, dan kau patut halang. Dia menderita tanpa kau!" 

"Dia takdirku??" Segala memori selama 9 tahun bermain difikiran.

"Ya.. Kau patut halang majlisnya." Bergetar lutut lelaki itu mendengar kebenaran.

"Tapi, aku dimana? Bagaimana aku hendak menghalangnya??"

"Mansur, Mansur. Semuanya telah terlewat. Bukankah aku telah turutkan, supaya ikut takdir kau! Turut kata hati kau!"

"Apa??"

Gelap.
*****

"Berita terkini, Separuh bandar kecil di Jepun, telah musnah akibat daripada gempa bumi yang melanda. Beberapa rumah telah roboh dengan teruk, turut dipercayai seorang pelajar dari Malaysia yang menetap di sana, telah ditemui mati, dan akan dibawa pulang ke Malaysia dan diserahkan kepada pewaris untuk urusan pengembumian."

Si gadis yang lengkap berpakaian pengantin berbaju putih menonton berita tersebut mengalirkan air mata. Dia menutup mulutnya menahan sebak. Sahabat di sebelahnya memegang bahu gadis itu. Air matanya semakin laju mengalir. Lelaki yang dicintainya akan pulang ke Malaysia dalam keadaan kaku.

"Tak mungkin!! MANSUR!!!!"

PERHATIAN!! Free The Children! Harus tekan di sini. Bantu mereka!

Friday, December 16, 2011

Saya rasa saya suka awak! (Surat mengedik, hikhikhik)

Awak tahu,
Hari itu, 14hb Dec 2011,
Masa birtday mak saya.
Saya terjumpa video awak dekat youtube.
Awak tahu,
suara awak sedap sangat!
Minta kat Google je ni,
sebab malas nak buat sendiri.
Tapi saya tetap suka awak!
*LOL*

Awak tahu,
buka lappy saja,
saya buka youtube awak,
dengar suara awak.
Lepas tu awak senyum!
Hurghhh!!!!
Hati saya cair. Hik hik hik.

Awak tahu,
Saya suka gigi awak yang macam tak berapa nak straight tu,
yalah, saya tahu tak full pun gigi awak tu.
Tapi saya suka,
awak nampak comel sangat!

Awak tahu,
Dengan rambut skema awak tu,
tapi tak adalah skema mana,
cukup cun dah tu,
Sesuai dengan muka awak yang macam tembam tembam tu,
Awak nampak comel! (berbisik)

Awak tahu,
Picture awak semua comel comel,
maaflah sebab staking awak,
dah awak tak private picture awak,
saya tengok lah.
Saya cuma nak jadi kawan awak,
Dapat jadi GF pun boleh, harap harap awak tak kahwin lagi,
Keh keh keh =.="

Awak tahu,
Tujuan surat ni,
saya cuma nak cakap yang saya suka kat awak!
Suara awak memukau.
Saya dah angau dah ni!!

Awak tahu tak,
Huh, mestilah awak tak akan tahu,
Facebook saya pun awak tak approve.
Saya sedih ok.
Saya benci awak dah sekarang,
sebab tak nak approve saya,
Kbai.

Yang Benar,
Da'daging.
(Surat ini ditype mengunakan komputer, tak perlukan signature)

**************



Hahaha! Ok, cukup!
Tolong abaikan apa yang kau orang baca tadi ok, orang tengah angau memang macam ni. 
Hope dia tak baca, malu aku nanti, kihkihkih
Tolong jangan bagitahu dia akan kemunculan entri ini, surat ni cuma suka suka. Tapi kalau betul betul tak salah kan? Keh keh keh ( Sila muntah! )

Btw, He's great, do subscribed him. Click [here]

PERHATIAN!! Free The Children! Harus tekan di sini. Bantu mereka!

Thursday, December 15, 2011

First Impression is not always CORRECT.

Bercakap mengenai first impression, kira macam pandangan pertama, tangapan pertama lah kan.
Well, bagi aku lah, benda tu tak betul sangat pun, iyalah, kita jugde seseorang tu berdasarkan based on they act, look, dan bukannya dari segi dalaman, maksud aku. Kita akan bagi first impression ni dengan apa yang kita nampak, dan bukan dengan mengenali dahulu.

Ok, like me la, aku kan masuk Take Me Out tu, game show tu based on first impression, kalau kau suka kat mamat tu tak payah lah turn off, so, aku pun tak lah turn off, sebab tu aku dapat date. And hell yeah. Sebab aku suka mamat tu based on first impression aku, bagi aku lah dia merangkumi apa yang aku suka, lelaki yang aku suka, writer, taller, and not handsome much lah. But, he's not what I thought. Funny part it is, he's not a writer at all, he just a reporter that just wrote the report. Dan, nak tahu macam mana aku tahu? Macam ni, masa ni tak ada camera yang roll, so, kita orang borak guna aku, kau and sometime dia guna gua, lu..

Aku: Kau bukan writer yang created story kan?
Dia: No la, aku just tulis event, berita-berita.
Aku: Oh.. Bukan macam aku lah kan? Created story?
Dia: Tak. Lagipun benda tu dah ketinggalan zaman lah, 
mana ada orang buat benda tu lagi, tak boleh bagi income tetap.
Aku: Hey, jangan nak hina kerja aku k, at least aku tak biarkan seni tu mati.

Hahaha, begitulah, agak panas juga lah aku bila dia cakap macam tu, ketinggalan zaman?? Aku rasa macam nak tekan button turn off! Tapi dah terlambat. Heh. Dan aku pun 'teeettt' fasal dia part tu. Dan aku sepatutnya tanya benda tu depan camera! Holly crab!

So, lagi? Fasal dia? Aku tak rasa that he is a nice guys. And 0 mark for my first impression about him. Ok, itu sahaja, aku malas nak cakap lebih lebih fasal dia. Sebabkan show tu aku fobia tengok cupcake, kau orang akan tahu kenapa bila tengok 1/1/2012 pukul 3ptg at NTV7.

Then,
Another first impression, bila mula mula kenal dia, kita rasa dia macam sombong je, so kita dah set at minda kita, yang dia memang sombong. Tapi tak pun, bila kita dah kenal rapat dengan dia. Sebab tu ada ayat don't judge book by its cover.

Well, first impression is not the last impression. Lagipun, first impressions are important, but everyone deserves a second chance.

Ok, tutup buku. Simpan dalam almari. Dah habis baca sila letak tempat dia balik. TQ.


About my writing, mula mula aku mohon maaf bagi reader yang dikejutkan dengan cerita aku yang lately ni. Ini semua pengaruh dari Kontrol Histeria(KH). Dan cerita cerita tu memang aku ada hantar pada KH, tapi direject sebab tak menepati citarasa dan seleranya, nafsu mereka lebih kuat, tak percaya sila baca sendiri. Dan cerita cerita tu dah berkurun, beberapa bulan yang lepas sebelum aku kenal KH lagi, jadi aku fikir-fikir, dari aku simpan sini, baik aku letak dalam blog, ada juga kelainan dalam penulisan aku. So, aku letaklah semuanya yang ada, dalam blog aku ni, cerita cerita tu dah lama, cuma tak dipublishkan saja. Dan aku dikejutkan dengan trafik jem, walaupun tak jem mana, dan aku rasa kau orang memang suka cerita macam tu kan.

Antara kawan kawan aku baca, mereka terkejut, ada yang tanya aku, kenapa dengan aku, kenapa buat cerita tu. Kenapa cerita aku lucah. Hahaha, aku just gelak dan cakap ianya cuma cerpen, cerpen jenis fiksyen transgretif. Itulah jenis penulisan KH, dalam kata lain, mereka buat cerpen yang lucah, bunuh bunuh, dera dera, seksa seksa yang menguji kemampuan penulis dengan abnormaliti imaginasi mereka dan kalau nak tau selebihnya sila kontrol histeria terlebih dahulu sebelum membaca. So, penulisan aku yang berbaur begitu adalah pengaruh nak masuk KH, tapi tak lepas level, kesian. Keh keh keh.

Ok, abaikan. Aku tetap tak akan lari dari genre cinta dan horror aku, cuma sekali dua, mungkin tiga dan empat je aku akan berkelakuan aneh. Jadi, sila jangan takut bila nak jumpa aku ya kawan kawan. Ianya cuma satu rekaan, satu penipuan untuk memberitahu kebenaran. Itu tugas sebenar seorang penulis. Lagipun semua orang suka sesuatu yang tipu, menipulah sewaku berkarya. *senyum.

Baiklah, cukuplah tu rasanya, aku perlu tidur, tadi tak tidur terus jogg, lepas tu tolong mak kat kedai, hari ni kena tolong sampai malam sepatutnya sebab bibik malam aku cuti. So, aku dibenarkan tidur sebentar kemudian kemas kedai. Urgh! Mengantuk!

Bila lah aku dapat beli Guinea Pig aku ni. Huhu Aku dah book rumah atas hanya untuk Piggy comel aku ni. Hik Hik Hik.



p/s: Jenis aku ni, apa yang aku dapat tau sekarang lah, baru dapat tahu. Bila aku nak sesuatu/seseorang tu, aku mesti akan 'nak' 'nak' 'nak' dan berusaha sehabis boleh. Walaupun, mamat tu dah berpunya, benda tu susah nak dapat, aku akan naaakkkk juga selagi tak dapat. Akan tetapi... Bila aku dah dapat, dengan automatik, perasaan memberontak 'nak' aku tu hilang. Dan aku langsung dah tak kisah dengan benda/orang tu.

Wednesday, December 14, 2011

Janji Bangsat!

Janji semerbak kau tabur,
Dinding larangan terlebur.
Kau kata cinta,
aku serah segalanya.

Kekasih,
Pertama kali kulihat,
Aku terus gentar bahagia.
Berkali-kali kutatap,
Aku terus dijadikan santapan.

Oh kekasih,
Manismu cuma sementara,
Sehidup semati bagai bencana.
Kini engkau telah berubah,
Berubah menjadi si bangsat durjana.

Kau si kekasih bangsat,
hilang lesap lepas dapat,
Aku terkulai layu termasuk perangkap.

Pinggitan Si Anak Kota

Malam berlabuh tirai,
masih lagi kau diluar bumi untuk bersadai,
Tergelak terkekeh bersama sahabat handai.
Malah, kencing merata,
Berak kau bersepah.

Wahai si anak tidak beradab,
Apa kau tidak punya rumah beratap?
Apa kau tidak risau kata-kata bangsat yang menghina akan perihal kau?

Sedarlah si anak kota,
Si ibu penat menanti,
Tapi kau hiraukan tidak berhati.
Bapamu lelah merotan,
Tapi kau melawan.

Kala malam menyelubungi,
kau pula yang berparti.
Pulanglah si anak kota.
Waktu begini syaitan menjadi raja,
Kelak engkau dijadikan hamba.

Tuesday, December 13, 2011

Siapa yang aku tegur tadi? (SKRIP)


Suyati (V.O)
Cerita yang saya nak ceritakan ini, berlaku pada tahun 2004, sewaktu saya tinggal bersama keluarga rakan saya. Diikutkan cerita, ayah kepada rakan saya ini, ada membela. Tapi saya tak pasti sama ada saka atau apa… Pada mulanya…..


FADE IN
EXT. LUAR RUMAH FLAT – PETANG
Suyati dan Ryna mengangkat beg pakaian untuk dibawa masuk ke rumah.

Suyati
(malu)
Tak apa ke aku tumpang rumah kau ni? Apa pula kata keluarga kau nanti.

Ryna
Jangan risau lah, aku dah bagitahu keluarga aku, dan mereka tak kisah berapa lama pun kau nak stay.

Suyati rasa sangat segan dan Ryna mengangkat beg naik berjalan di tangga.

Ryna
Harap kau tak kisah la, sebab rumah aku dekat atas sekali…
(tersenyum)

Suyati membuat mimik muka penat. Sebaik sahaja tiba dirumah.

Suyati
Boleh tahan juga tangga rumah kau ni.
(tercunggap2)

Ryna
(Tersenyum)
Jemput lah masuk…

Ryna dan Suyati memasuk rumah..

Suyati
Mana family kau?
(membawa beg masuk dalam bilik)

Ryna
Kerja, adik aku sekolah, so, aku saja lah yang tinggal.. Kalau ada nampak atau dengar apa-apa, kau buat tak tahu aja tau, jangan tegur!

Suyati membuat muka takut.


Pencerita
Seram sejuk juga bila Ryna cakap macam tu, bila ditanya dia Cuma tersenyum, lagi la buat tengkuk akku meremang… Malam pertama, dan kedua memang tiada yang aneh. Semuanya seperti biasa. Tapii…. (bgmusic seram) bila malam ketiga…

EXT. DALAM BILIK. MALAM


Ryna
Su… su .. bangunn .. kami nak keluar kejap ni, kau nak follow tak?

Suyati
(sakit)
Taka pa la.. Aku sakit kepala la, demam..

Ryna
Baiklah, kau tidurlah, berehat ok.. Kami nak keluar kejap…

Suyati
Ok…

30 minit kemudian…

Suyati rasa nak buang air,  dia pun keluarlahh…. Tersentak bila dia buka pintu bilik ruangtamu gelap gelita. Suyati pun meraba mencari plag lampu, sebaik sahaja lampu terbuka.. Dia terkejut melihat Ryna termenung ditingkap..

Suyati
Ya allah!! Ryna! Terkejut aku! Apa yang kau buat dalam gelap-gelap ni!(pergi kearah ryna)
Kata kau keluar.. Terperanjat aku tau .. Lain kali kejutkanlah aku kalau kau tak jadi ikut family kau .. Apa laa..

Suyati terdiam, bila tengok Ryna tak ada tindak balas.

Suyati
(muka cuak)
Ryna?? Kau ok tak ni?? Ap yang kau pandang tengah2 malam ni???
Suyati melihat tingkap yang ditenung Ryna

Suyati
Tak ada pape pun… Em ..aku nk buang air dulu..

Suyati pun pergi ke bilik air.. Ryna memandang Suyati dengan biji matanya dan wajah yang sangat menakutkan. Dan terus ghaib. Bila suyati keluar .. Dia pelik sebab Ryna dah tak ada dekat situ..

Suyati
Ryna?? Mana kau? Jangan la main2 dengan aku …

Mencari semua ruang rumah dan bilik, tiba2, dia terkejut bila bunyi pntu hendak di buka ..  Merenung pintu tu dengan sebarang kemungkinan.

Zoom in, pemegang pintu dibuka.

Suyati memegang dadanya yang mengucap, bila tengok Ryna dan sekeluarganya di hadapan pintu..

Ryna
Su?? Kenapa kau terjegat kat situ??

Suyati terpaku dgn wajah yang takut…

Pencerita
Saya masih tertanya2, macam mana Ryna boleh keluar sedangkan ryna memang berada di depan mata saya.
Siapa yang saya tegur tadi??




 * Ini skrip story film untuk final project aku tahun lepas. Tapi tak shoot pun, jadi alang alang dah ada dalam folder aku, aku just upload saja di sini. Dan ya, aku tahu tak berapa menarik dan format skrip agak lari.
Well, at least I'm try..

Tolong bagi seperti apa yang aku mahu, ok. Sayang kamu!

Ruang tamu.
Aku sedang menonton cerita Hannah Montana kat Disney Channel.
Khusyuk.
Tapi iklan buat aku hilang tumpuan pada televisyen. Aku alihkan pandangan pada mak kucing aku yang sarat mengandung.

Aku tenung dalam ke arah mata anak kucingku yang berperut besar. Bagai buat peach. Sesekali dia melelapkan matanya. Mata berwarna hijau itu bagai menjeling ke arah aku. Aku pun tak pasti kenapa kucing ni macam tak puas hati pula pandang ke arah aku, ke dia sakit nak bersalin.  Jadi aku bangun dari sofa, pergi ke arahnya yang sedang terbaring di sofa panjang.

Kucing ni tak ada nama, sebab tu dia stay rumah ni lama,
kalau aku bagi nama, kompon dia hilang,
macam adik beradik dia yang lain, dulu.
Pelahan ku usap perutnya yang berbulu oren. Aku bisik ke telinganya.

"Aku nak anak kau nanti kaler bulu dia putih, tak pun kelabu, aku dah bosan asyik dapat cucu oren je, lepas tu mata dia aku nak sebelah biru sebelah hijau macam mata kau. Boleh tak??"

Sunyi.

Kucing tu langsung tak bagi sebarang reaksi. Angin aku mula naik.


"Kau dengar tak ni! Aku nak anak kau nanti mata dia sebelah lain, sebelah lain! Bulu lebat macam kau!! Tanak kaler oren, ok!!" Jerit ku kuat. Telinga kucing tu ke belakang, pelik agaknya.

Abang aku yang baru masuk rumah yang entah sejak bila berdiri di belakangku. Kemudian dia pula jerit ke arah aku.

"Kau minta macam-macam lah kat kucing tu, nanti lelaki kau minta macam-macam kat kau baru tau, dia minta anak kembar, comel, tembam. Baru kau rasa apa tu kucing tu rasa."

Aku terdiam. Ruang tamu jadi sunyi.

Aku pandang ke arah abangku dengan pandangan menjengkelkan.

Tanpa sepatah kata, aku duduk di sofa pendek, menonton Hannah Montana yang telah bermula.

Burger daging satu, bang! (Untuk 18 tahun ke atas sahaja)

Bila cakap pasal burger saja, mesti kau orang lapar kan. Meh aku kenalkan kat kau orang satu tempat yang tip top ni. Burger dia sedap bukan kepalang. Tebal pula dagingnya. Rugi kalau kau tak cuba. Rasa daging dia ala-ala manis tu, perghh!! Memang patut cuba. Menurut info yang aku dapat ni, daging burger tu dia buat sendiri, tapi yang peliknya, bila setiap kali ada orang yang bertanya bagaimana daging itu diproses.... Orang itu pasti hilang..

******

"Abang, burger daging satu."
"Ok, dik."
"Err, abang.."
"Ya?"
Nak cuba tak? Hik hik hik
"Daging ni abang proses sendiri ke?"
"A'ah, kenapa?"
"Ramai orang kata sedap, itu yang saya nak cuba."
"Kau nak tengok aku proses ke?"
"Boleh ke??"
"Apa yang tak bolehnya, tunggu aku tutup kedai nanti, aku tunjuk kat kau."
"Pukul berapa abang tutup?"
"Pukul 12 kejap lagi."
"Orite, bang!"

Setelah burger tu siap, aku makan dengan rakus, bagai setahun tak makan. Dagingnya manis gila. Pandai abang ni buat daging ni.

12.00pm.

"Jom, aku tunjukkan tempat tu."
"Orite bang.."

Setibanya di rumah usang itu,
Kepala aku di hentak kuat. Penglihatan aku menjadi gelap......

Terang... Gelap ... Berdenyut-denyut kepala ni..
Adoii ...

"Kau nak tahu macam mana aku proses daging burger tu kan??"

Aku tersentak, badanku terbaring dan diikat dikatil bagai di hospital orang gila.

"Apa ni bang!!"

"Laaa... Kata kau nak tahu macam mana kan, aku nak tunjukkanlah ni..."

"Abang, tolong bang, lepaskan saya.."

"Rugilah kalau aku lepaskan kau, lagipun daging aku dah nak habis, laku pula daging burger aku sekarang ni. Aku perlukan pembekal baru supaya daging aku sentiasa segar. Kebetulan kau dah datang sini, kau boleh tolong aku kan. Kau pun gemok, banyak sikit daging aku nanti" Tawa laki itu bergema. Dia mengambil kapak yang berlumuran darah itu.

"Daging perempuan biasanya manis-manis, sebab tu aku lebih suka guna daging perempuan.."

"Arrghh!!! Toollooonnggg!!!!" Aku menjerit sekuat hati.

"Ya, jeritlah .. Jeritan kau tu bagai musik yang sungguh indah.. Tempat yang tersembunyi ni, tak ada siapa yang akan dengar.. Jeritlah, sayang..." Tawa lelaki itu makin mengerikan.

Dia meraba kakiku, dan terus kepehaku. Aku cuba mengelat seboleh mungkin, Tapi ikatan yang mengikat tubuhku ini begitu ketat. Dia mencium tanganku, dari bawah ke atas.

"Harum.. Aku dapat rasakan daging kau ni begitu manis..."

"Takk.. Tolong lepaskan saya!!" Aku mengigil melihat kapak di tangannya mula diangkat pelahan-lahan.. Tak semena-mena air mataku mengalir.

"Baiklah, proses yang pertama, bogelkan."

"Tak.. Takk. Jangan bang. Tolong bang."

Tanpa memperdulikan rayuku, dia mengambil gunting besar dan mengunting baju yang melekat di badanku, sependar dan coli aku digunting dan ditanggalkan. Air mataku tidak lagi dapat ditahan dalam tangkungan. Pehaku yang besar dirabanya dari bawah hingga keatas.

"Kau jangan risaulah. Aku tak suka rogol-rogol ni. Aku cuma mahukan daging kau saja."

Pisau tajam yang diambilnya dibawa kebahagian pehaku.

"Proses kedua. Pengasingan."

Pisau yang besar dan berkilau itu ditetak hingga ke tulang pehaku. Mengalir laju darahku seraya air mataku. Jeritan menahan sakitku telah sebati pada telinga si abang burger. Tidak langsung menganggu kerjanya. Dengan cermat, dia menghiris daging pehaku. Putihan tulangku kelihatan bersama air yang berwarna merah. Setelah dagingku diasingkan, dia meletakkan di satu dulang besi yang besar dengan pelahan.

"Dan proses kedua akan terus dijalankan sehingga habis daging satu badan kau, dan kemudian aku akan prosesnya seperti daging biasa. Mudah kan? Apa yang kau nak tahu lagi?"

"Lepaskan aku.." kataku lemah.

"Memandangkan kau dah tahu. Tak payahlah aku nak membebel sepanjang kerja aku." Kapak yang berada disebelah mejanya dicapai. Fikiranku tidak lagi dapat menganggak apa yang dia akan lakukan sebentar lagi dengan kesakitan yang teramat sangat pada pehaku yang tidak berdaging.

"Daging untuk aku jadikan burger, manakala tulang, aku akan buatkan sup. Sedap. Aku patut bagi kau cuba sebelum kau datang sini, tapi sayang, sup tulang sudah lama habis. Ke kau nak rasa sup kau sendiri? Hek hek hek."

"Arrrghhhhh!!!!" Kapaknya tepat menetak kakiku. Kudung. Kemudian sebelah kanan pula. Pandangan aku semakin gelap. Aku kehilangan banyak darah.

"Weh, bangun, bangun. Jangan lah mati lagi, aku masih tak puas lagi ni dengar jeritan kau."

Tanpa berlengah, dia menaikkan kapaknya setinggi mungkin, dan titik tetaknya tepat pada bahagian leherku.

"Terima kasih kerana sudi datang, gemuk."

Caaakkss~~

Kepala dan badan terpisah dua.

********

"Abang, burger ayam satu."

"Ayam tak ada. Daging saja."

"Burger daging satu, bang."

Thursday, December 1, 2011

"Bad ideas can be great idea ever!" Just believe it.

Semalam dan kemarin,
Jemari ini laju menaip,
Tanpa dilihat keypad pun tidak typo,
Tapi hari ini..
Aku menjadi kosong.

Idea..
Mana kau?? huhuhu

Perkara lalu terjadi lagi, sibuk nak fikirkan idea yang satu ni, idea lain yang muncul. Tapi aku tak ada masa nak menulis cerita lain, maksud aku. Aku tak boleh menulis cerita lain dengan menulis cerita panjang berjeler ni. Takut bercampur baur nanti, dah satu hal yang perlu diselesaikan. Huhu!

Sebenarnya tak ada apa yang aku nak update pun, just aku nak update blog ni saja, huhuhu

Tapi,
semenjak kebelakangan ni,
Aku jadi kurang keyakinan, lagi lagi dengan komitmen yang banyak ni, tapi memang ini yang aku mahukan selama ini. Bertype mengenai komitmen, aku masih mencari penulis, wartawan, fotografer dan juga pelukis yang boleh beri komitmen. Itu yang aku mahukan, karya yang teruk pun boleh jadi terhebat jika ada komitmen pada minat itu. Aku percaya, idea yang teruk, mampu jadi idea yang terhebat. Apa yang kita perlu lakukan hanya berusaha sekuat hati, practice, practice, practice.

Dan aku rasa projek tu tak akan dilancarkan pada awal tahun hadapan, tapi tidak bererti aku tak buat, cuma lambat! Kalau kau orang ada yang berminat, sila tinggalkan email disini, nanti aku emailkan term dan syaratnya. Tolong jangan malu, aku juga masih baru..Huhuhu


" Google Image "
Caption: Aku pernah stand one night long dengan minum coffee sambil menulis, segar bugar aku dibuatnya, dengan idea yang mencurah-curah, sampai ke pagi, tapi memandangkan aku dah kerja dengan mak aku sendiri di Izan Stall, kedai bapak aku. Aku dah tak boleh berjaga tengah malam, dan waktu tidur aku semakin teratur.

P/S: Displinkan diri dengan 1 bab 1 hari, selagi tak siap, jangan harap boleh tidur. Hahahaha
Aku kena tegas sikit, baru kau buat kerja kan! Haha! Padan muka! Malas lagi.