Tuesday, December 13, 2011

Burger daging satu, bang! (Untuk 18 tahun ke atas sahaja)

Bila cakap pasal burger saja, mesti kau orang lapar kan. Meh aku kenalkan kat kau orang satu tempat yang tip top ni. Burger dia sedap bukan kepalang. Tebal pula dagingnya. Rugi kalau kau tak cuba. Rasa daging dia ala-ala manis tu, perghh!! Memang patut cuba. Menurut info yang aku dapat ni, daging burger tu dia buat sendiri, tapi yang peliknya, bila setiap kali ada orang yang bertanya bagaimana daging itu diproses.... Orang itu pasti hilang..

******

"Abang, burger daging satu."
"Ok, dik."
"Err, abang.."
"Ya?"
Nak cuba tak? Hik hik hik
"Daging ni abang proses sendiri ke?"
"A'ah, kenapa?"
"Ramai orang kata sedap, itu yang saya nak cuba."
"Kau nak tengok aku proses ke?"
"Boleh ke??"
"Apa yang tak bolehnya, tunggu aku tutup kedai nanti, aku tunjuk kat kau."
"Pukul berapa abang tutup?"
"Pukul 12 kejap lagi."
"Orite, bang!"

Setelah burger tu siap, aku makan dengan rakus, bagai setahun tak makan. Dagingnya manis gila. Pandai abang ni buat daging ni.

12.00pm.

"Jom, aku tunjukkan tempat tu."
"Orite bang.."

Setibanya di rumah usang itu,
Kepala aku di hentak kuat. Penglihatan aku menjadi gelap......

Terang... Gelap ... Berdenyut-denyut kepala ni..
Adoii ...

"Kau nak tahu macam mana aku proses daging burger tu kan??"

Aku tersentak, badanku terbaring dan diikat dikatil bagai di hospital orang gila.

"Apa ni bang!!"

"Laaa... Kata kau nak tahu macam mana kan, aku nak tunjukkanlah ni..."

"Abang, tolong bang, lepaskan saya.."

"Rugilah kalau aku lepaskan kau, lagipun daging aku dah nak habis, laku pula daging burger aku sekarang ni. Aku perlukan pembekal baru supaya daging aku sentiasa segar. Kebetulan kau dah datang sini, kau boleh tolong aku kan. Kau pun gemok, banyak sikit daging aku nanti" Tawa laki itu bergema. Dia mengambil kapak yang berlumuran darah itu.

"Daging perempuan biasanya manis-manis, sebab tu aku lebih suka guna daging perempuan.."

"Arrghh!!! Toollooonnggg!!!!" Aku menjerit sekuat hati.

"Ya, jeritlah .. Jeritan kau tu bagai musik yang sungguh indah.. Tempat yang tersembunyi ni, tak ada siapa yang akan dengar.. Jeritlah, sayang..." Tawa lelaki itu makin mengerikan.

Dia meraba kakiku, dan terus kepehaku. Aku cuba mengelat seboleh mungkin, Tapi ikatan yang mengikat tubuhku ini begitu ketat. Dia mencium tanganku, dari bawah ke atas.

"Harum.. Aku dapat rasakan daging kau ni begitu manis..."

"Takk.. Tolong lepaskan saya!!" Aku mengigil melihat kapak di tangannya mula diangkat pelahan-lahan.. Tak semena-mena air mataku mengalir.

"Baiklah, proses yang pertama, bogelkan."

"Tak.. Takk. Jangan bang. Tolong bang."

Tanpa memperdulikan rayuku, dia mengambil gunting besar dan mengunting baju yang melekat di badanku, sependar dan coli aku digunting dan ditanggalkan. Air mataku tidak lagi dapat ditahan dalam tangkungan. Pehaku yang besar dirabanya dari bawah hingga keatas.

"Kau jangan risaulah. Aku tak suka rogol-rogol ni. Aku cuma mahukan daging kau saja."

Pisau tajam yang diambilnya dibawa kebahagian pehaku.

"Proses kedua. Pengasingan."

Pisau yang besar dan berkilau itu ditetak hingga ke tulang pehaku. Mengalir laju darahku seraya air mataku. Jeritan menahan sakitku telah sebati pada telinga si abang burger. Tidak langsung menganggu kerjanya. Dengan cermat, dia menghiris daging pehaku. Putihan tulangku kelihatan bersama air yang berwarna merah. Setelah dagingku diasingkan, dia meletakkan di satu dulang besi yang besar dengan pelahan.

"Dan proses kedua akan terus dijalankan sehingga habis daging satu badan kau, dan kemudian aku akan prosesnya seperti daging biasa. Mudah kan? Apa yang kau nak tahu lagi?"

"Lepaskan aku.." kataku lemah.

"Memandangkan kau dah tahu. Tak payahlah aku nak membebel sepanjang kerja aku." Kapak yang berada disebelah mejanya dicapai. Fikiranku tidak lagi dapat menganggak apa yang dia akan lakukan sebentar lagi dengan kesakitan yang teramat sangat pada pehaku yang tidak berdaging.

"Daging untuk aku jadikan burger, manakala tulang, aku akan buatkan sup. Sedap. Aku patut bagi kau cuba sebelum kau datang sini, tapi sayang, sup tulang sudah lama habis. Ke kau nak rasa sup kau sendiri? Hek hek hek."

"Arrrghhhhh!!!!" Kapaknya tepat menetak kakiku. Kudung. Kemudian sebelah kanan pula. Pandangan aku semakin gelap. Aku kehilangan banyak darah.

"Weh, bangun, bangun. Jangan lah mati lagi, aku masih tak puas lagi ni dengar jeritan kau."

Tanpa berlengah, dia menaikkan kapaknya setinggi mungkin, dan titik tetaknya tepat pada bahagian leherku.

"Terima kasih kerana sudi datang, gemuk."

Caaakkss~~

Kepala dan badan terpisah dua.

********

"Abang, burger ayam satu."

"Ayam tak ada. Daging saja."

"Burger daging satu, bang."

4 comments:

Anonymous said...

Lin, sgt gore la ur story dis time... Erk..

Anonymous said...

ni berhasrat nak submit ke kontrol histeria ke ape ni? hehe

Linda Zizan said...

memang pun, tapi tau tak akan diterima, publish sini je la, haha

Unknown said...

X nk mkn burger daging dah
:-: